Tips Merapikan Rumah Singkat & Mudah ala papapz

tips-merapikan-rumah

Punya rumah yang selalu berantakan karena ulah si kecil? Jangan stress, jangan galau! Karena papapz juga sering mengalaminya. Dari mulai masih anak 1, sampai sekarang anak 3 dan mau anak 4 hihi.

Lho, apakah seorang papapz juga harus ikut andil dalam urusan beres-beres rumah? Hmm.. di zaman now, sepertinya udah gak ada lagi deh jargon “semua pekerjaan rumah dibebankan kepada istri atau mamamnya anak-anak” kasian kan? apalagi kalau mamamnya juga bekerja dan lagi hamil! pasti cape deh.. opps papapz koq bisa ya perhatian gitu sama mamam? aiih co cweeet ..

Yups seorang papapz juga selain bekerja di luar rumah, harus bekerja di dalam rumah haha istilahnya di luar kerja banting tulang..di dalam rumah harus lempar-lempar tulang juga xixi.

Merapikan rumah memang tugas yang berat sob! kelihatannya pekerjaan yang sepele tapi membutuhkan skill dan mood yang tepat! Bayangin aja, di sebuah rumah dengan 3 anak kecil kita akan mendapati mainan berserakan, buku dan pensil dimana-mana, belum lagi tumpahan air minum dan sisa makanan yang berceceran, baju kotor dan bekas ompol. Belum di dapur ada banyak piring kotor, dan sampah yang belum dibuang. Melihat halaman belakang, penuh tahi ayam karena sekarang papapz dikasi jobdesc buat miara ayam juga haha.

Sedih bro..sedih banget pokoknya! Kalau badan udah lelah, yang ada hanyalah tatapan nanar dan hembusan nafas panjang. Duh cup..cup..cup!

Langsung aja deh guys daripada hanya membaca keluhan yang akhirnya tak mendapatkan resep dokter. Kita simak penjelasan mengenai tips singkat dn mudah dalam merapikan rumah. Ini khusus bagi keluarga muda yang tidak mempunyai asisten rumah tangga ya! Soalnya kalau punya ART, ngapain juga repot hehe!

  1. Ikhlaskan niat bro! agar jadi ibadah. Ya, membantu istri adalah ibadah. Lihat Rosulullah dulu, beliau adalah sosok suami ideal yang penuh kemandirian. So, kita juga jangan malas bro jadi suami. Kasian istri ngurus anak banyak sendirian. Emang itu anak hasil kerjasama siapa? Kalau bukan suami yang bantu siapa lagi? Kecuali kalau udah pada jadi orang kaya, tinggal sewa ART kelar deh perkara hehe.
  2. Kerjakan di waktu yang tepat. Ambil satu waktu agar kita bisa mengerjakan tugas itu secara menyeluruh. Misal di malam hari ketika anak-anak sudah tertidur pulas. Atau di pagi hari ketika mereka belum bangun. Ini akan menciptakan suasana dan semangat dalam membereskan, membersihkan dan merapikan rumah. Kalau anak-anak masih aktif, percuma deh yang ada pegel dan capek karena harus mondar mandir beres-beres. Jadi cuekkin aja kalau rumah berantakan. Kecuali kalau papapz ngidap Obsesif kompulsif atau obsessive-compulsive disorder (OCD). Itu pasti cemas banget deh kalau liat yang berantakan, pasti dikit-dikit nyapu, dikit-dikit ngepel. Ampun rempong banget ya papapz! 
  3. Siapkan alat kebersihan dan simpan dalam satu tempat/wadah. Kita pasti membutuhkan sapu, pengki, alat pel, kain, kemoceng, dan lain-lain. Pastikan alat-alat tersebut selalu ready. Karena itu adalah senjata kita hehe.
  4. Lakukan dengan penuh kehati-hatian dan tanpa menimbulkan bising. Hal ini jika dilakukan di malam hari atau pagi hari ya. Jangan pernah membuat keributan sewaktu mencuci piring, atau merapikan mainan si kecil. Lakukan dengan penuh kesenyapan!
  5. Mulai dari kamar tidur terlebih dulu. Oke, kalau untuk membersihkan seluruh bagian rumah secara menyeluruh kita mungkin perlu waktu sampe 30 menit. Tapi yang paling awal adalah pastikan bagian kamar tidur terlebih dulu yang dibereskan dan dirapikan. Karena tentunya untuk membuat nyaman mamam dan anak-anak kita disaat tidur kan? Jadi sebelum tidur, ketika anak-anak masih bermain di ruang tengah atau ruang keluarga. Papapz segera tuh beresin kamar tidur, ganti sprei, ganti sarung bantal dan guling, sapuin dan lain-lain pokoknya pastikan kamar tidur nyaman. Kalau banyak nyamuk, bisa semprot dulu dengan anti nyamuk atau kalau panas bisa hidupkan kipas atau AC. Setelah itu baru deh kondisikan untuk tidur. Urusan beresin dan rapiin rumah bisa setelah anak tidur atau nanti besok paginya sebelum anak-anak bangun.
  6. Buatlah rundown pekerjaan. Minimal dalam otak, kita sudah bisa membayangkan dan menyusun rundown pekerjaan atau to-do list. Misal pertama setelah kamar tidur tadi, lanjut beresin mainan dan buku serta alat tulis, buang sampah, simpan pakaian kotor, lalu sapuin seluruh ruangan, pel dan kasih pengharum ruangan. Lanjut lagi misal ke dapur, bereskan piring kotor, cuci piring, sapu dan pel ruangan dapur. Lanjut ke cucian dll
  7. Fokus pada pekerjaan rutin saja. Untuk kegiatan harian, cukup kegiatan intinya aja bro! Misal tadi beresin mainan, buku, nyapu, ngepel, cuci-cuci, nah kalau untuk urusan beresin lemari dapur, kulkas, ngelapin kaca, beresin genteng itu mah nanti aja pas kita weekend. Kalau itu semua dikerjain ya gempor dong bang! pokoknya jangan sampai lebih dari 30 menit saja. Stress deh kalau harus diberesin semua xixi.
  8. Bantu sama anak-anak. Ini sebenarnya untuk melatih disiplin dan kemandirian anak. Kadang papapz suka ikut kesel liat anak-anak yang sukanya berantakin mainan, buku dan alat tulis. papapz suka kasih penegasan bahwa kalau udah selesai, mainan,buku dan alat tulis langsung dibereskan dan simpan ke tempat asalnya. Walau asli pegel.. seringnya pada lupa dan alhasil papapz jadi cuma tereak-tereak doang sampe serak dan haus! Sabar ya bro..

Oke, jadi itu dulu aja lah tipsnya. Intinya sih dalam hal merapikan rumah kita harus konsisten dalam menempatkan segala sesuatu pada tempatnya. Kalau hanya asal beres sih gampang.. udah beresin masukin semua ke karung lalu buang-buangin xixi.

Papapz cerita berdasarkan pengalaman. No Hoax dan anti pencitraan. Bro! hidup rumah tangga penuh perjuangan.. Papapz harus lebih banyak mengalah untuk meraih kemenangan! Ceilah.. Piss Ah!

sumber gambar: http://cdn2.tstatic.net/kaltim/foto/bank/images/interior-rumah-rapi_20160507_073903.jpg

Tips Merapikan Rumah Yang Berantakan

Hai, friends.. rumah yang berantakan memang bikin kita gak betah ya. Kan ada istilah yang mengatakan “rumahku surgaku”, nah kalau rumah berantakan berasa di surga nggak? wkwk atau malah sebaliknya? berasa di neraka hehe na’udzubillah ya.

Sebenarnya papap ini tipe orang yang suka bersih-bersih, beres-beres dan rapi-rapi. Pantes mamam cinta banget sama papap ^^ walau ada pengasuh yang suka bantu-bantu terutama pas mamam berangkat ngajar. Tapi untuk urusan bersih-bersih dan rapi-rapi si mbaknya gak kepegang karena harus jagain Raihanah (6 bulan) dan Hanaan (2.5 th). Paling cuma bisa nyuci di mesin cuci dan nyetrika aja di akhir pekan.

Nah, kebayang kan gimana rasanya kalau papap gak berubah jadi petugas cleaning service? apalagi 2 anak papap, Arfa dan Hanaan sedang aktif-aktifnya. Gak mungkin juga membatasi mereka untuk bermain. Kalau udah mainan, dua box mainan berceceran dimana-mana. Di kolong kasur, di kolong kursi, di dapur. Argggh.. tidak!! papap pasti stress 😀

Untung papap gak kena OCD (Obsessive Compulsive Disorder), wah kalau kena OCD papap pasti stress banget deh. Tiap sedikit yang gak beres, gak bersih dan gak rapi pasti akan dilap, dicuci, dirapikan, dibuang wkwkw.

Lho, koq malah papap yang rempong ya? bukannya ini tugas dan bagiannya ibu-ibu? O yah..bener bangetss..papap emang ayah yang rempong. Sudah itikad baik papap untuk membantu mamam dalam hal beresin rumah, karena ada bayi yang masih kecil yang mamam harus fokus nenenin, ngelonin dll. Ditambah mamam juga harus ngajar setengah hari.. Jadi mencoba bersinergi aja. Ciee..

OK, Papap mau share sedikit tentang gimana sih caranya membersihkan dan merapikan rumah yang kadung berantakan, cek yaa..

1. Pertama-tama, siapkan dulu tubuh kita. Beri semangat membara untuk bisa menjadikan rumah bersih, rapi, dan wangi :D. Karena suka tergantung mood juga sih hehe.. karena membereskan rumah itu perlu seni. Bukan hanya sekedar rutinitas..

2. Mungkin perlu mandi dulu, makan dulu, minum vitamin dulu biar kuat hehe. Awas jangan malah jadi ngantuk terus ketiduran yaa.. kalau ibu-ibu kerjaanya tidur mulu nanti gimana kalau suami pulang rumah masih berantakan? papap sentil lho hehe.

3. Lakukan observasi terlebih dulu. Dan mulai urut bagian rumah yang mana dulu yang harus dibereskan. Misal apakah ruang tamu dulu, kamar tidur dulu, ruang tengah, atau dapur? Yang penting bagian dalam dulu ya..kalau bagian luar, misal teras, atau halaman depan/belakang itu nyusul 😀

4. Setelah terdaftar di otak untuk list prioritas bagian rumah mana dulu yang mau dibereskan. Setelah itu mari bapak-bapak dan ibu-ibu.. mulai memunguti dulu sampah yang memang harus dibuang. Misal bekas jajan dan makan anak-anak, atau diapers bekas ompol/pup. Ambil plastik sampah lalu diambil semua sampah yang memang harus dibuang ke tempat sampah.

5. Setelah semua sampah bersih. Mulai ambil baju-baju kotor, celana/baju yang kena ompol, baju-baju yang bergelantungan di kapstok, di belakang pintu, di pojok-pojok rumah wkwk..lalu mulai pisahkan mana yang harus direndam di ember, misal ompol bayi, dan baju dewasa dimasukkan ke dalam mesin cuci. Jangan lupa juga dibereskan mainan si kecil dan letakan kembali di tempatnya.

6. Setelah semuanya clear. Baru deh ambil sapu dan bersihkan semua lantai jangan sampai ada yang tersisa. Bekas nasi, remah roti dan kue, debu, pasir, tanah (bisa jadi dibawa sama sandal, sepatu atau mainan si kecil ketika masuk-masuk rumah)

7. Setelah disapu, periksa kembali barang apa yang masih terluput dan belum dibereskan. Taplak meja, sprei yang kusut, atau mengganti sprei kasur yang sudah kotor, kena ompol atau terkena makanan si kecil. Pokoknya pastikan semua kembali ke tempatnya semula ya..

8. Setelah clear, rapi semua. Baru deh di pel dengan pewangi..pastikan tidak ada debu lagi yang menempel di lantai atau kotoran-kotoran lainnya.

9. Setelah dipel, semprotkan pengharum ruangan.

Aaahh..segar. Gimana mudah kan? Ini baru tahapan beres-beres yang simpel lho..belum ngelap-ngelap kaca, perabotan, di dapur dan lain-lain wkwk. Kalau dipikir-pikir papap hebat juga ya..jarang-jarang lho cowok yang jenius dalam hal beresin rumah 😀

OK, selamat mencoba ya ^^