Tips Menghadapi Istri Yang Sedang Ngidam

istri ngidam

istri ngidam

Sewaktu dulu tahu istri positif hamil, saya sangat seneng dan bahagia sekali karena sebentar lagi saya akan menjadi ayah (Alhamdulillah sekarang sudah jadi Ayah hehe). Dan menurut saya, saat-saat terberat bagi seorang istri selain saat melahirkan adalah juga disaat istri sedang ngidam. Masa ngidam biasanya terjadi pada ibu hamil muda, yaitu pada usia kehamilan 1 sampai 3-4 bulan atau di ketika ibu hamil berada di trimester pertama. Gejala ngidam yang paling kentara adalah ketika seorang ibu hamil mengidam-idamkan sesuatu hal (biasanya makanan tertentu) dan biasanya sesuatu itu harus sampai dapat dan kalau gak ada di satu tempat harus cepat dicari di tempat yang lain. Kalau kata “orang tua” bilang, nanti kalau gak diturutin anaknya bakalan ngeces terus lho (ini cuma mitos aja sebenarnya hehe).

Bagi saya, masa-masa ngidam adalah masa-masa yang begitu melelahkan. Sebenarnya bukan saya yang jadi masalah, tapi istri saya pada khususnya yang sedang merasakan masa-masa itu. Ngidam pengen ini dan itu nya sih gak jadi masalah juga buat saya selama ada uang dan memang terjangkau waktu dan tempatnya oleh kita. Tapi terkadang suka males kalau beli-belian tapi ketika udah nyampe rumah istri malah gak mau makan, atau dimakan tapi semuanya dimuntahin lagi karena mual-mualnya itu membuat dia gak bisa lama menahan makanan yang baru aja lewat di tenggorokan.

Fisik istri saya memang lemah. Maka dari itu, saya harus selalu siap siaga menjaga dan mendampinginya selalu. Apalagi istri gak mau banget kalau ditinggal sama saya. Kalau mau pergi ke masjid aja sering wanti-wanti supaya jangan lama-lama. Tapi ternyata hikmahnya banyak juga ya semenjak saya di Cirebon 2 tahun lalu, walau saat itu belum dapat kerjaan tetap. Selain kehamilan istri yang surprise banget, saya juga jadi bisa lebih deket sama istri dan jagain dia. Hmm jadi pengen kerja di rumah aja nih, bisnis dan lain-lain biar punya banyak waktu buat keluarga.

Nah, di postingan ini Saya akan bagi-bagi tips nih tentang bagaimana cara menangani istri yang lagi ngidam, yang pastinya ini buat para suami lho :

  1. Ketika istri minta sesuatu, telitilah terlebih dulu jangan sampai minta yang aneh-aneh. Semisal loncat dari jembatan, atau minta makanan yang lagi dimakan sama orang. Kalau cuma minta makanan biasa aja sih ya jangan mikir dua kali untuk beliin. Kasian nanti istrinya bete, kan kasian dedenya  Pengalaman minta dibeliin baso cuanki bandung sampe bela-belain muter-muterin Kota Cirebon tapi gak dapat-dapat (Lebay ah..) akhirnya ketemu juga pas mau balik ke kontrakan.
  2. Jadilah suami yang siap siaga kapan pun dan dimana pun, selain harus berlaga jadi kaya office boy yang kudu manut sama semua permintaan istri. Anda juga harus siap jadi suster dan security dadakan. Misalnya anda harus bisa melakukan pertolongan pertama ketika istri mulai mual dan muntah-muntah. Bahkan saya sudah  tahu bagaimana cara menangani istri saya yang sedang pingsan (saking lemahnya dia suka pingsan pas hamil muda). Caranya adalah saya gotong ke kamar (Berat banget euuy) tapi kalau berat mah saya tidurin aja di lantai terus di kasi bantal dan dikipasin plus hidungnya dikasi minyak angin. Bener gak sih? Hehe..
  3. Usahakan anda harus lebih pintar dari istri mengenai masalah ilmu tentang kehamilan. Cari sebanyak mungkin artikel tentang kehamilan dari berbagai sumber. Kalau saya sih cuma nyari di Google. Intinya adalah jangan sampai anda nanti malah gak tahu indikasi-indikasi tertentu ketika nanti satu saat istri anda melakukan hal-hal yang tidak normal. Menurut saya makanan yang selalu dimuntahkan adalah tidak normal, tapi mau gimana lagi. Karena itu adalah bagian siklus ibu hamil yang harus dilewati. Walau jijik, tapi saya harus bisa tahan untuk membuang dan membersihkan ceceran muntah yang ada di lantai. Hehehe.. jijik banget gak sih bacanya
  4. Biasanya ibu hamil yang lagi ngidam ini rewel, sensitif dan banyak maunya, mending talk less do more aja deh. Kalau minta beliin sesuatu lebih baik cepet ambil uang, keluarin motor terus pergi nyari. Jangan sering-sering dibentak dan malas-malasan menuhin keinginan istri, walau jadi terkesan manja. Tapi suami harus maklum, ini gak akan lama koq. Cuma 3 bulaaan… hahaha.
  5. Jangan malas untuk nganter istri periksa ke bidan atau dokter kandungan. Supaya kondisi kehamilan bisa diketahui perkembangannya dan kita bisa konsultasikan apabila terjadi masalah pada proses kehamilan.
  6. Jangan bebankan istri dengan pekerjaan rumah tangga yang berat-berat. Biarkan istri rileks dan enjoy dalam menjalani masa kehamilannya. Urusan tetek bengek rumah serahkan pada ibu mertua (Dasar anak durhaka wkwkw..) maksudnya sama suami. Kalau misal suami sibuk karena harus bekerja, ya sewa aja pembantu. Tapi sebenarnya sih untuk pengantin muda kaya saya, gak ribet-ribet banget. Saya bisa koq menghandle untuk hanya sekedar nyuci piring dan pakaian, beres-beres rumah bahkan masak. Jujur selama tahu istri saya hamil, saya larang istri untuk ngerjain pekerjaan rumah. Karena istri saya juga ngajar. Jadi saya lah yang ngerjain itu semua. Saya tipe-tipe suami idolaa ya, tapi bukan kaya si Aziz Gagap.. :p
  7. Jangan memaksa istri untuk berhubungan intim. Ini adalah masa yang rawan, jadi untuk sementara waktu puasa dulu laaah.. Jangan mikirin yang jorok-jorok. Istri hamil juga kan ulah siapa? Hahaha..
  8. Banyak berdo’a untuk kesehatan istri dan si janin bayi. Kalau lagi kaya gini, udah deh tobat. Sholat yang rajin, kalau bisa tahajud, puasa senin kamis, banyak baca qur’an, dzikir pokoknya ibadah yang khushyu minta biar nanti lahir lancar dan normal. Kalau operasi cesar kan mahal ya gak? Hehehe..
  9. Tetap tersenyum dan positive thinking aja. Jadilah suami yang sayang istri.. Semoga sukseesss..

Nah, demikian beberapa tips dari saya tentang bagaimana cara menghadapi istri yang sedang ngidam. Semoga bermanfaat ya khususnya bagi Anda para suami yang kini sedang menanti buah hati Anda ^^

Persiapan Untuk Menyambut Kehadiran Si Kecil

arfa kecil1Alangkah bahagianya, mendapati istri positif hamil. Itulah yang saya rasakan 2 tahun yang lalu ketika ternyata istri mulai telat datang bulan. Saya ingat sekali ketika itu, kami baru pulang berkunjung dari rumah orang tua saya. Dan istri pun bilang ketika kami di jalan, bahwa saat itu istri saya sudah telat satu minggu lebih haidhnya. Saya merasa gembira sekaligus cemas karena terkadang memang waktu haidh istri saya itu tidak teratur. Sehingga akhirnya untuk memastikan kami pun berencana mampir dulu ke apotek di dekat kontrakan untuk membeli testpack.

Continue reading “Persiapan Untuk Menyambut Kehadiran Si Kecil”