Ketika Ekspektasi Menikah Tak Sesuai Dengan Realita

Saat ini aku seringkali mengeluh, kenapa ya aku sekarang tak seaktif dulu? Memang aku sepertinya jadi kaya gak move on ya dari masa lalu.. masa saat aku masih jadi single fighter alias jomblo! Lho, orang mah pengen gak jomblo ya dan menganggap jomblo itu sebuah penderitaan. Tapi memang sih ketika jomblo itu ada asyiknya juga! Asyiknya ya.. kita bisa hidup seenak sendiri tanpa ada banyak tuntutan seperti ketika kita sudah menikah dan menjalani kehidupan rumah tangga.

Mungkin kita akan sedikit flashback. Dimana aku juga mungkin termasuk salah seorang yang terlalu terjebak dalam keindahan dan ekspektasi tinggi tentang menikah. Sepertinya aku terlalu menelan mentah-mentah bahwa menikah itu jauh lebih enak dibandingkan menjomblo. Ya waktu itu aku memang sudah mengetahui bahaya pacaran. Tapi sebenarnya tanpa membuka aib, betapa aku juga dulu terjebak dalam satu status yang tidak lazim. Yang aku juga gak tahu itu masuk dalam kategori hubungan yang seperti apa? Skip lah ya di bagian ini.

Membayangkan enaknya menikah memang tidak lepas dari input yang kita dapat. Waktu itu, aku terlalu banyak memasukkan keyword “indahnya menikah” di google, kajian-kajian islam, buku-buku islam dan tulisan-tulisan. Jadi penuhlah otakku dengan kalimat “kapan aku nikah?.. kapan.. kapan..” Sehingga dari mulai tahun 2007an sampai 2009 aku galau.. aku mulai memborbardir update status di facebook, kolom komentar dan postingan blog dengan tema “menikah adalah segalanya”.

indahnya-menikah-tanpa-pacaran

Kalau inget itu aku jadi malu sendiri. Mungkin aku yang salah hanya mengedepankan ego semata dan tanpa estimasi yang matang. Mungkin teman-temanku ketika mau menikah sudah kaya mau perang. Mereka siapkan bekal yang cukup, baju zirah yang kuat, ditambah upgrade ilmu dan skill perang yang mantap. Kalau aku.. modal nekad aja huhu. Dan yah, kini aku harus mencari-cari dimana pedang.. dimana perisai.. dimana baju zirah.. bahkan mungkin kini sudah kehabisan bekal.. padahal perang masih lamaa… masih berapa episode lagi kali? Aiih ini film perang apa ya ga habis-habis haha.

Pas emang filosofi menikah dengan berperang. Ya jangan dipikir musuh perangnya itu istri ya! masa istri mau diperangi.. sebenarnya istri dan anak-anak itu adalah tawanan musuh atau ghanimah (harta rampasang perang). Yang diperangi itu ya ego kita, hawa nafsu kita, sifat-sifat jelek kita dan berbagai sikon yang mungkin terjadi di luar dugaan kita. Jadi ketika siap berperang dengan semua itu.. nanti kita akan mendapat kebahagiaan bersama istri dan anak-anak kita. Bahkan mungkin ada yang dapat ghanimahnya gak cuma 1 bisa aja 2, 3 atau 4.. istri atau anak nih? ya maunyanya aja yang mana.. 4 istri kan maksimal kan ya 😀

Berbicara ekspektasi ya sebenarnya sah-sah saja. Tapi menurutku jangan terlalu tinggi.. seakuratnya estimasi kita tentang perhitungan dunia. Ya bisa dikata mumpuni lah dari sisi harta. Tapi ketika berumahtangga pasti lingkup pembahasannya bukan hanya mencukupi nafkah lahir. Ada banyak hal yang terjadi, dan itu diluar dugaan kita lho! Misal dulu bisa saja istri kita yang sebelumnya polos, manis, nurut, pokoknya idaman banget lah. Eh pas udah nikah koq bisa jadi berubah yaa? Bukan hanya berubah fisik tapi bisa saja berubah perangai haha. Ya ini bukan nakut-nakuti lahh.. tapi bicara fakta aja dan tidak menyamaratakan semua wanita kaya gitu. Yang shalihah buanyak dan juga kadang tergantung kita sebagai suami yang mengarahkannya. Tapi manusiawi banget lho.. apalagi udah ada anak, 1,2,3,4 kaya aku hihi.. kayanya udah padat banget hari-hariku.. dan aku udah gak ada waktu lagi buat nulis postingan-postingan gak jelas kaya waktu bujangan dulu..

Jadi aku pesankan untuk adik-adikku, teman dan sahabat yang saat ini mungkin merasa merana banget ya karena masih jomblo. Nikmati dulu lah kejombloan ini..! Kadang aku juga pengen jomblo lagi. Tapi sehari aja. Beri aku waktu untuk sendiri. Hahay. Aku juga emong sih jomblo terus, walau di rumah udah kaya di pasar tapi tetap aja bikin kangen. Sebenarnya mungkin aku hanya butuh piknik dan refreshing. Tapi entah aku juga kadang gak tahu pengen piknik kemana dan refreshing dimana.. karena aku tidak bisa bilang ke anak-anak.. aku mau pergi ke masjid sama ke kantor aja anak-anak ribut maunya ikut terus haduh aku stress banget pokoknya wkwk.

Pokoknya selama jadi jomblo, jadilah jomblo yang keren dan selalu bersikap elegan. Kalau bisa jadi jomblo kaya dulu. Yah minimal walau seperti yang aku katakan ekspektasi indahnya menikah tak seindah yang dibayangan, tapi kalau masih punya duit gak akan menderita dan desperate banget. Kaya aku saat ini.. lagi stress banyak pengeluaran dan gajiku di awal bulan sudah minim banget.. alamat kupingku akan panas disindiri istri dan harus memutar otak lebih keras mencari recehan haha! koq curhat sih?

Menikah Tanpa Rencana

Judulnya agak ‘aneh’ ya, menikah tapi tanpa direncanakan? hehe. Rencana atau planning kan sangat perlu ya untuk menunjang keberhasilan semua jenis pekerjaan dan kegiatan yang kita lakukan. Di kantor aja, rutin setiap pekan sekali papap setor planning pekerjaan untuk satu pekan. Nah ini.. emang ada nikah yang masa berlakunya seumur hidup tapi tanpa pernah direncanakan dan dipersiapkan?

Sebenarnya, jika kita mau ideal. Menikah itu bukanlah sebuah proses yang main-main apalagi coba-coba. Harus ada planning dan persiapan yang matang. Terutama bagi seorang laki-laki yang mau menikah (soalnya papap kan laki-laki :D).

Memang, jika mau dipikir simple. Menikah dalam Islam itu simple banget lho, dan syaratnya juga mudah (udah kaya mau kredit motor aja wkwk). Tapi.. yang kita fokus adalah bukan semata-mata ketika akad nikah dan prosesi nikah dari ijab qobul sampai duduk-duduk di pelaminan friends. Tapi yang mau kita sorot adalah gimana nanti setelah menikahnya itu..

tips berumah tangga

Inilah memang yang terkadang seringkali luput dipahami dan dibayangkan oleh pasangan muda-mudi saat ini..terutama yang masing single dan para jomblo tapi di status medsos nya tentang nikah muluuu.. dah ketahuan ngebetnya ya ^^

Cerita dikit yaa.. papap di usia ABG itu orangnya nerd banget..dan tidak pernah untuk mencoba dekat dengan wanita. cielah..walaupun dulu sama temen-temen suka godain cewek tapi gak pernah sampai yang namanya pacaran-pacaran gitu. maklum gak punya modalnya xixi..

Nah setelah papap mengenal gemerlapnya Jakarta, papap jadi semakin terbuka dengan semua hal. Dulu papap gaptek juga sih.. ngenal komputer, laptop dan internet juga pas dulu kerja di Jakarta.

Singkat cerita, tahun 2006an gitu ya papap akhirnya mulai kenal friendster, blog-blog gak jelas gitu, dan waktu itu email masih laku ya buat sharing-sharing cerita terutama sama mamam waktu dia masih galau wkwk.

Papap ni aslinya emang puitis banget..sudah berapa wanita yang terperdaya dan terperosok dengan kata-kata papap. Memang kata-kata bisa menipu, tapi mereka juga pasti penasaran juga dong dengan sosok papap waktu itu. Jujur waktu itu papap masih culun banget dan entahlah kayanya belum bisa eksis kaya sekarang hehe. Jadi papap menutupi jati diri, selain belum ngtrend juga medsos yang bejibun kaya sekarang. Papap belum punya kamera buat poto-poto selfie xixi.

pp2

Beberapa wanita yang tertipu mulai berguguran dan memang papap gak mau menjebak mereka di dunia maya haha. Tapi satu yang masih setia hingga saat ini, yes..mamam, ibunya 3 anak papap. Mamam, dulu fans setia papap, tapi entah ketika sudah tahu ‘belang’ nya papap, dia jadi mulai gak respek dan cuek bebek jika papap sudah mulai menggombal. Aiih.. ternyata kata-kataku sudah tidak memiliki unsur ‘magis’ lagi ya wkwkw.

skip cerita..banyak kegalauan dari tahun 2008-2010, sampai akhirnya papap menikahi mamam di akhir 2010. Konsep menikahnya memang tidak berkonsep (lho?) iya, karena sifatnya dadakan, bercampur baur dengan beberapa tragedi berdarah (lebay juga nie), kurang persiapan finansial, papap yang waktu itu belum selesai kuliah, gaji juga masih kecil, sementara mamam sudah sarjana (sekarang udah master :D),  sudah PNS pulak. Waduuh..diriku kalah jauh waktu itu. Tapi cinta mengalahkan segalanya.. cinta membutakan apapun itu saudara-saudara.. akhirnya mamam ‘SAH’ jadi istrinya papap di awal desember 2010 itu..

jodoh dalam islam
Memang sih berbagai macam rencana dan bayangan indah selalu mengiringi obrolan kita waktu itu. Tapi hidup memang tidak semudah apa yang dikatakan mario teguh (karena mario teguh juga ternyata tersandung kasus sama anaknya :D) akhirnya terseok-seok, jatuh bangun, cek cok ini itu, masih ngungkit mantan-mantan papap, kurang ini itu, yah wajar yaa rumah tangga di awal-awal memang masih rawan. Ibarat kata bayi baru belajar jalan, terseok-seok, terjatuh terus bangun lagi. Ada masalah-masalah, sama ortu, mertua, ipar, dll. Komplit banget deh kaya drama korea atau drama india? Hehe.

Tapi asli memang jujur dari hati yang paling dalam papap nyesel juga sih kenapa dulu gak siap-siap dulu. Kelarin kuliah dulu, dimapanin dulu penghasilannya, punya rumah dulu kah, atau mobil dulu kah.. pokoknya rencana dan persiapan yang matang deh pokoknya. Tapi wis qodarullah ya..mungkin ini episode kehidupannya papap yang sudah ditakdirkan oleh Allah. Mau gimana lagi.. padahal papap selalu berandai-andai bisa ketemu doraemon biar bisa minjem mesin waktu buat memperbaiki yang dulu-dulu. Tapi doraemon kan gak ada lagian mana ada mesin waktu kaya di film-film hehe.

Intinya sih papap nyesel bukan apa-apa, tapi papap kasian sama mamam sama anak-anak yang mungkin masih belum bisa bahagia secara materi. Walau alhamdulillah yaa.. bersyukur sama Allah atas kenikmatan yang telah Allah berikan selama ini. 3 anak yang lucu, rumah, motor, mobil dan lain-lain walau papap belum maksimal hingga saat ini. Hiks hiks jadi sedih.. bolehkan cowok lebay? 😀

Soo.. kesimpulannya dari cerita yang gak jelas diatas adalah bahwasanya menikah memang memerlukan setidaknya perencanaan yang matang dan jelas. Jangan keburu nafsu pengen nikah cepet kalau belum tahu mau ngapain setelah menikah. Yang misal cowoknya sudah punya penghasilan mapan, rumah dan mobil punya aja masih galau ketika mau nikah. Apalagi yang cowoknya masih nganggur, atau kerjanya gak jelas atau masih kuliah tapi ngebet banget pengen nikahin anak gadis orang. Duh.. sabar dulu lah tong! Kalau gak kuat mending puasa aja dulu.. kalau udah ngebet banget. mending coba bikin dulu konsep yang matang setelah nikah. Misal ni ya..papap bukan ngelarang nikah sebelum mapan. Tapi coba pikirkan gimana caranya nanti bisa survive setelah menikah. Jangan sampai setelah nikah cek cok karena kurang ini itu dari sisi finansial. Banyak yang cerai lho gara-gara ini, kasian kan? Terutama untuk lo para cowok..camkan itu 😛

hakikat pernikahan

Nah.. apalagi kalau nikahnya gara-gara hamil duluan. Duh ngeri banget deh friends..ini jelas-jelas gak direncanakan banget ya wkwk. Cukup..dan cukup hanya papap yang pengalaman dengan nikah tanpa rencana matang ini. Buat lo guys yang masih bujang.. mulai saat ini melek gimana caranya jadi cowok ganteng, kaya, beriman dan soleh. Siap-siap tuh banyak cewek yang ngantri di depan rumah.. (ngapain? nagihin utang ya? wkwkw)

Menikah Tanpa Modal

Banyak laki-laki menunda menikah dengan alasan belum cukup modal untuk biaya nikah. Walau ini bukan menjadi masalah utama, tapi mau gak mau biaya nikah harus dipikirkan juga jika memang ingin menyelenggarakan pesta pernikahan pada umumnya seperti yang dilakukan oleh masyarakat kebanyakan.

Sebenarnya kalau mau jujur, justru yang harus menjadi prioritas bagi seorang laki-laki yang mau menikah adalah modal ketika pesta pernikahan sudah usai, yaitu ketika gerbang rumah tangga baru saja dibuka. Karena pesta pernikahan paling hanya berlangsung satu hari satu malam, saat setelah akad nikah berlangsung semua berbahagia. Apalagi seorang laki-laki yang sudah berstatus suami sudah tak sabar ingin menyambut malam pertama dengan istri tercinta hehe.

Banyak orang berpikir bagaimana cara mempersiapkan modal pesta nikah yang bisa jadi sesederhananya hanya bernilai jutaan, belasan juta, puluhan juta bahkan ada yang mungkin ratusan juta. Woww… bangeet ya! Padahal kalau mau realistis justru yang harus dipikirkan adalah gimana biaya hidup setelah menikah nanti. Kalau untuk modal pesta nikahan, bisa aja dapat minjam atau ngutang. Tapi kalau untuk biaya hidup setelah menikah apa bisa dengan modal ngutang juga? waduh.. kacau deh ^^

Kalau dipikir-pikir dulu Saya nikah modal nekad juga. Istilahnya mungkin menikah tanpa modal juga.. maksudnya mungkin modal uang ya, bukan modal muka tebel berani-beraninya mau minang anak perempuan orang hehe. Waktu itu Saya masih kuliah di semester akhir, kerja juga mungkin hanya cukup untuk diri sendiri. Tapi ya kalau mau flashback, semuanya udah jodoh, udah ditakdirkan Allah.. Istri saya dulu koq bisa juga mau sama Saya? Hehe.. mungkin sudah kadung cinta kali ya. Padahal istri udah kerja lho jadi guru yang terdaftar di pemerintah sedangkan Saya mah apa atuh, kerjanya cuma di Radio :P. Tapi wis lah karena udah jodoh juga kali, saat ini usia pernikahan Saya udah hampir 5 tahun.. Belum cukup lama, tapi cukup jatuh bangun juga perjalanannya. Kaya lagu dangdut yah hehe.

Memang sih, kalau laki-laki modal nekat terus dengan kenekatannya tidak juga merubah nasib diri dan keluarganya dan yang ada bukannya bisa nyenengin istri dan mertua malahan yang ada bikin mereka manyun tiap hari. Ini nih yang harus dihindari oleh para sahabat kawula muda.. Tapi kondisinya lain lho, jika memang kita sudah yakin dengan kemampuan kita walau mungkin di mata orang kita belum hidup mapan tapi kita minimal sudah ada pekerjaan, atau ada usaha kecil-kecilan yang hasilnya bisa buat ngasi makan istri dan anak-anak kita nanti ya bismillah aja. Ngapain juga dilama-lamain.. emang sih terkesan nekat juga tapi tergantungnya niatnya toh? Syukur-syukur calon mertua juga gak neko-neko langsung nerima kita jadi menantunya. Widihh.. Alhamdulillah banget ^^

Jika Anda laki-laki, usia Anda misalkan saat ini 20 tahun. Jika rencana menikah di usia 25 tahun, maka segera buatlah planning untuk Anda bisa menikah 5 tahun ke depan untuk mempersiapkan segala sesuatunya. Apakah target lima tahun sudah bisa membeli/mencicil rumah dan isinya, atau banyakin nabung sampai dengan limit tertentu di titik aman nanti Anda bisa pergunakan sebagai biaya nikah dan kehidupan setelahnya. Nah ini nih sebenarnya gue banget, tapi memang nasib berkata lain sampai saat ini Saya belum bisa menjadi yang terbaik. Uhukz.. terkadang disitu Saya merasa sedih. Pengen banget kembali di masa bujangan dan meraih sebanyak-banyaknya bekal untuk menikah. Dulu sebelum nikah galau pengen cepet nikah, setelah nikah tetep galau juga haha.

Kembali ke topik, maka dari itu planning atau perencanaan memang sangat dibutuhkan untuk anda sobat kawula muda yang cowok. Setelah adanya planning maka tinggal actionnya deh. Mungkin bisa buka rekening bank khusus yang tidak ada fasilitas ATM nya dan rekening ini jangan diganggu gugat untuk keperluan lainnya. Dan masih banyak hal lainnya yang bisa dilakukan untuk mempersiapkan segala sesuatunya. Intinya adalah persiapan itu penting, jangan kaya Saya sekarang mungkin istri baru sadar ternyata Saya dulu telah termakan bujuk rayu laki-laki playboy tobat xixi. Tapi gak seharusnya juga seorang istri terlalu menuntut, selama suami bekerja sepenuh hati dan juga membantu setiap urusan rumah tangga harusnya seorang istri tetap mendukung suaminya agar lebih baik lagi.

Salam nekat ya, dan untuk para Jones jangan galau. Talk Less Do More untuk masa depan yang lebih baik hehe.

Apa Tujuan Pernikahan Anda?

tujuan pernikahan

tujuan pernikahan

Sepertinya kata menikah bagi sebagian orang memang menyimpan makna tersendiri. Ada yang begitu mendambakannya sehingga membuatnya selalu terbayang akan keindahan menikah. Tapi ada juga yang begitu membencinya, seolah menikah adalah sebuah sumber ketakutan dan keresahan yang tidak bisa ditoleransi keberadaannya.

Sebenarnya, eksistensi menikah itu sendiri ada dikarenakan faktor kebutuhan manusia dalam membentuk sebuah lingkungan keluarga dimana di dalamnya akan berdiri sebuah aturan tersendiri yang bersifat bebas dan bisa dilaksanakan dengan sekehendak hati sesuai dengan keinginan setiap pasangan.

Continue reading “Apa Tujuan Pernikahan Anda?”

Memaknai Hakikat Pernikahan Yang Sesungguhnya

hakikat pernikahan

hakikat pernikahan

Sebuah pernikahan adalah sebuah anugerah dan amanah yang dalam pelaksanaannya haruslah dikerjakan sesuai dengan aturan dan syari’at yang telah Allah dan Rasul-Nya tentukan dalam Al Quran dan Assunnah. Sehingga dalam praktiknya nanti akan selaras dan sejalan dengan cita cita dan tujuan dari pernikahan itu sendiri. Lalu mengapa tidak semua orang yang menikah itu berhasil dalam membina rumah tangga dan mengarungi bahtera pernikahannya?

Karena begitu banyak dari pasangan yang mengeluhkan pernikahannya tidak sesuai dengan harapannya. Ada yang gagal ketika usia pernikahannya masih seumur jagung, atau bahkan yang usia pernikahannya sudah dibilang lama pun bisa kandas di tengah jalan apabila masing-masing dari pasangan itu tidak saling mengetahui dan memahami apa makna dan hakikat dari pernikahan itu sendiri.

Continue reading “Memaknai Hakikat Pernikahan Yang Sesungguhnya”

Cara Mendapatkan Jodoh Tanpa Pacaran

jodoh dalam islam

Istilah “Jodoh di tangan Tuhan” itu memang benar adanya. Tapi mengapa banyak sekali orang mengeluh belum mendapatkan jodoh bahkan hingga di usia yang tidak muda lagi? Memang masalah jodoh ini sudah diatur dalam suratan takdir semenjak kita belum lahir, tapi pada realitanya kita pun harus berusaha agar jodoh kita tersebut segera hadir dalam kehidupan kita. Apalagi bagi anda yang memang sudah pengen cepet nikah, tapi terkendala dengan masalah jodoh yang tak kunjung datang ini. Usaha mendapatkan jodoh ini harus semakin ditingkatkan. Lalu bagaimana sih caranya?

Bagi sebagian banyak orang, usaha mendapatkan jodoh mereka lakukan dengan berpacaran terlebih dahulu. Walaupun sebenarnya survei telah membuktikan, bahwa tidak semua orang yang berpacaran akan berakhir ke pelaminan. Jadi apakah ada cara selain berpacaran untuk mendapatkan jodoh?

Continue reading “Cara Mendapatkan Jodoh Tanpa Pacaran”

Cukupkah Nikah Hanya Bermodal Cinta?

menikah hanya modal cinta

menikah hanya modal cinta

Banyak dari kita ketika mendengar kata-kata nikah, angannya melambung tinggi membayangkan keindahan cinta yang suci akan bersatu padu dalam satu mahligai kebahagiaan. Owh so sweet banget ya ngayalnya? Hehe. Tapi tak sedikit pula ketika mereka ditanya kapan nikah? Mereka seakan tercengang sekaligus terkejut membayangkan betapa sulitnya mereka berada dalam satu ikatan yang mengekang dan mematikan hakikat kebebasan. Dua kondisi ini memang seakan menjadi dilema bagi para jomblo, sungguh..sungguh terlalu 😀

Namun pada dasarnya dua kondisi yang berbeda itu ada benarnya juga. Karena banyak lho mereka yang sukses dengan pernikahannya dan mereka merasa bahagia dengan kehidupan rumah tangganya. Namun di satu sisi banyak juga yang gagal dengan pernikahannya walau dia itu seorang artis apalagi pejabat. Nah begitu banyak lah hal-hal yang kontradiksi yang apabila kita mau runut satu persatu maka akan banyak sekali pertentangan di dunia ini.

Oke, kita akan kerucutkan masalah ini. Banyak hal yang kontradiksi dalam lingkup pernikahan memang tidak lepas dari faktor individu yang ada dalam lingkaran pernikahan tersebut. Banyak orang yang terlalu menggampangkan masalah pernikahan sehingga ketika tercipta suatu masalah maka mereka akan kaget.. loh koq serumit ini ya. Padahal kemarin ngebayangin simple-simple aja. Huiddih.. lo kira apa yang lo bayangin akan semudah itu ya pada realitanya? Gak segampang itu cuy.. (lagi ngomongin apa sih guee.. :P)

Hihi.. (nyengir dikit.. sambil ngelamun..)

Dulu pas saya bujangan saya selalu membayangkan bahwa ketika sudah menikah maka semua akan terasa sangat… sangat membahagiakan. Kan ku raih tangan istriku, kan ku ajak dia terbang ke awan (sambil naik pesawat kali ya..) kan ku ajak menyebrangi lautan atlantik (pakai kapal ya pastinya) dan akan ku pakaikan mahkota di kepalanya. Namun ketika ku rogoh saku celanaku.. isinya pun kosong melongpong. Lalu istriku pun kecewa sambil bilang.. “ Emang gue cuma mau makan cinta..? ” Xixi.

Yeps terkadang orang terlalu mengagungkan cinta. Makanya saya suka bilang bahwa cinta sesudah menikah itu sederhana. Gak sesulit cintanya orang yang lagi pacaran, sampai ada yang mau bunuh diri cuma gara-gara diputusin pacarnya. Idih aamiit deh 😛 Menurut saya, cinta setelah menikah itu sederhana karena semua akan terasa real dan nyata. Tidak ada lagi gombal-gombal yang gak penting, sayang-sayangan yang diumbar sedemikian rupa. Saya jadi nyesel dulu sempet terlalu gimana gitu sama istri saya hehe.. padahal kalau kita terlalu banyak mengenal seseorang jadi gak bagus juga sih apalagi kalau terlalu banyak mengungkapkan isi hati sama seseorang yang belum sah jadi pasangan kita. Yang ada setelah nikah semua jadi terasa hambar, karena udah banyak diungkapkan sebelum nikah.

Okelah, daripada tulisan ini kepanjangan hehe jadi kesimpulannya adalah bahwa menikah tanpa cinta pasti gak akan jalan karena cinta adalah salah satu roda penggerak dari bahtera pernikahan itu sendiri, tapi menikah hanya bermodalkan cinta pun itu tak cukup. Karena setelah menikah, tentunya akan banyak realita yang harus dihadapi dari pasutri. So.. tetep jagalah cinta tapi jangan lupa buka mata karena pasangan kita juga butuh makan nasi dan bukan hanya sekedar cinta
😀 preet..

Cinta Yang Tidak Mudah Ditebak

cinta yang mudah ditebak

cinta yang mudah ditebak

Cinta itu sendiri mudah ditebak
kau bertemu, jatuh cinta, berpisah, sakit
dan kau bertemu lagi..
orang-orang menikah karena mereka lelah mengulangi itu semua

Wow.. menurut saya kutipan ini gue banget. sebagai seorang yang sudah menikah, saya merasakan sendiri seperti apa makna cinta yang sesungguhnya. Dulu saya mengenal mamamnya Arfa dengan sekelumit cerita yang cukup panjang. Menyisakan sedikit keperihan dalam hati dan kisah pilu yang telah lama selalu ingin saya kubur. Owh .. itu hanya cerita masa lalu saya dan istri. Kalau saya mengingat hal itu, sering saya menyesali dan menangis demi mengobati kepiluan sisi lain hati saya sebagai seorang pria. Maafkan suamimu ini sayang.. saat ini dari mulai aku mengucapkan ijab kabul di depan ayahmu aku berjanji tak akan menyia-nyiakanmu lagi.

Continue reading “Cinta Yang Tidak Mudah Ditebak”