0

Cara Membesarkan Banyak Anak Tanpa Stress

Huaa, selalu gagal untuk semangat nulis di blog inih. Padahal ini adalah blog papap yang harusnya jadi diary sesungguhnya dibanding harus curhat di status whatsapp atau facebook hehe. Banyak alasan untuk malas nulis, malas mikir, malah berkreasi dan berinovasi. Ahh.. kadang kesal sama diri sendiri. Selalu merasa menjadi orang yang paling sibuk di dunia. Padahal mungkin masih banyak yang lebih sibuk daripada papap.

Gaess.. Gak berasa bulan ini blog papapz.com akan menginjak usia yang ke-7. Selisih satu tahun sama usia si sulung yang di bulan Februari ini menginjak usia ke-8. Tapi kenapa masih segini-gini aja yaks haha. Bener dah malas akut.. selalu kebanyakan berekspektasi tapi kurang aksi yang ada jadi selalu gigit jari huhu.

Gaess.. banyak orang yang merasa stress karena udah lama nikah tapi gak juga dikasi anak sama Alloh. Perjuangan sampe berdarah-darah, sampe ngeluarin uang banyak untuk terapi, beli obat, minum ini itu, olahraga, makan toge banyak-banyak (lho? :D) tapi qodarullah-nya Alloh belum juga ngaruniain anak. Padahal kalau dipikir-pikir, apa susahnya ya bikin anak? Sama kan ya caranya? Hihi.. tapi ternyata kita salah besar ya gaess.. Kadang urusan satu ini suka tidak bisa diterima akal logika. Contoh kecilnya, setelah diperiksa suami istri sehat semua, tidak ada yang aneh tapi koq lambat dapat keturunan? ujung-ujungnya sih kita harus banyak berdo’a dan tawakal gaess.. gak ada yang ngalahin kekuatan dan dahsyatnya do’a. Dan tak lupa perbanyak istighfar dan sedekah. Weleh udah kaya pa ustat xixi.

Beneran gaess.. papap dulu gak nyangka juga akan diamanahi 4 anak dalam rentang usia pernikahan 9 tahun. Oke kita coba rinci ya historinya:

  • Desember 2010 papap dan mamam nikah.
  • Februari 2012, lahir si mas. Anak pertama (cowok). usia 8th
  • Juni 2014, lahir babang. Anak kedua (cowok lagi). usia 5th 8 bln
  • Juni 2016, lahir kaka. Anak ketiga (cewek). usia 3th 8 bln
  • Desember 2018, lahir dede. Anak ketiga (cewek lagi). usia 1th 2 bln

See.. paling deket jarak tiap anak 2 tahun. Jadi mamam belum berhenti ya dari ngasi ASI selama 8 tahun, karena baru aja selesai ngasi ASI ke satu anak, keluar lagi anak berikutnya hihi. Sekarang mamam baru aja dicabut KB Spiral nya (IUD) beberapa bulan lalu. Mudah-mudahan gak tembus dulu huhu.. Asli karena yang cape bukan mamam juga. Tapi papap lah so pasti hiyaa.. ikut tanggung jawab juga ya. Tapi kalau dikasih amanah lagi insya alloh gak nolak koq!

Kalau tidak sabar, ngebesarin anak banyak itu bikin stress lho. Apalagi mamam bukan IRT biasa, alias masih harus membagi waktu untuk ngajar di sekolah. Jadi kudu bisa ngatur waktu kita agar semua bisa berjalan sesuai harapan. Di rumah selama 6 hari, Senin sampai sabtu dari pukul 06.30 pagi hingga minimal pukul 14.00 siang kita dibantu pengasuh di rumah. Habis itu, kita bareng-bareng ngebesarin anak-anak. Terutama fokus banget sama si bungsu ya, karena masih kecil dan ketergantungan sama kitanya masih tinggi.

Oke jadi gimana cara membesarkan banyak tanpa stress? Sebenarnya papap sama mamam juga suka stress juga sih ya. Normal kan ya? Papap gak mau boong dan memboongi pembaca hehe. Apalagi mungkin ketika kita sedang sakit, sedang banyak pikiran juga, itu ngaruh lho sama sikap kita ke anak-anak. Lho.. jadi malah curhat ya?

Sebenarnya stress atau tidak stress itu kembali ke diri kita masing-masing sih. Ada lho di komplek papap, yang anaknya 9 hiaa.. kebayang kan ya tapi belum 11 sih belum banyak ya eh tapi 9 juga udah bisa bikin timnas lho (buat sepakbola 9 anak plus 2 ayah ibunya wkwk), minimal bisa buat futsal udah sama tim cadangannya xixi.

Papap sih berharap anak-anak papap pada nurut, idep, pinter-pinter dan soleh. Jadi walaupun anak papap banyak tapi bisa bantu papap untuk tidak stress haha. Simpel sih sebenarnya, stress kan di pikiran kan ya, jadi upayakan agar kita selalu bisa jaga pikiran untuk tetap tenang dan dingin (masuk kulkas kali :D). Usahakan tidak ada masalah juga di rumah sama pasangan. Soalnya kasian kalau pas gak akur sama pasangan, suka ada imbas juga sama anak-anaknya. (pengalaman ni yee ^^)

Hmm.. simpel sih ya tapi memang suka susah dalam realitanya. Iya sih setuju.. papap juga masih suka susah kalau lagi bad mood bawaannya selalu sensitif. Liat anak-anak berantakin rumah, berisik, ada yang nangis.. hhhh.. berasa pengen teriak dan numpahin kekesalan sama anak-anak. Nanti yang ada anak-anak pada melongo, antara gak ngerti sama takut sama papapnya hihi. Kasian ya.. Tapi tenang gaess.. sebenarnya wajar lho asal jangan sampe pake kekerasan fisik aja. Walau kekerasan verbal juga ngaruh, tapi.. siapa orangnya yang bisa nahan emosi di satu momen tertentu yang saat itu kita udah kaya gak bisa nahan begitu banyak rasa dalam dada. Sesaak.. Tapi gak tahu kenapa bisa numpahinnya ke anak-anak yang masih polos itu. Akhirnya sih nyesel gitu kan gaess.. nah kalau masih ada rasa nyesel itu bagus berarti anda bukan psikopat xixi.

Terlepas dari kekurangan itu. Papap mulai gak ngebiasain untuk stress di depan anak-anak. Intinya kita harus mulai pandai menjaga emosi kita ketika di rumah. Ada masalah di luar rumah, taro dulu deh jangan dibawa masuk. Kasian kan istri sama anak-anak. Mereka tak selayaknya menerima sikap kita yang tidak baik. Gak secara langsung ngasih contoh juga sih ke mereka. Kalau kita orangnya emosian, gampang tersinggung, mudah meledak-ledak pasti deh anak akan juga mencontoh sikap kita. Jadi usahakan tetap santuy.. dan bersikap seolah tidak terjadi apa-apa. Dunia anak-anak sejatinya dunia yang sederhana lho. Asal jangan terpapar sama sinetron alay aja ya hahaha. Usahakan kita bisa masuk ke dalam dunianya dan ikuti alurnya. Kalau kita bisa menyatu dengan dunianya, insya allah banyaknya anak tidak akan menjadi masalah karena anak-anak akan ada dalam genggaman kita. Kita bukan mengaturnya seperti robot, tapi kita seolah-olah punya tali kekang yang bisa kita tarik ulur hmm.. amazing sangat dah hehe.

Oke gaess.. itu aja sih sebenarnya. Gak terlalu rumit kan? Papap khawatir disangka sombong kalau harus banyak-banyak ngasih nasihat (yang ada curhat, bukan nasihat :P). Intinya anak sedikit atau banyak itu amanah dari Alloh. Kita tidak usah bangga dengan banyaknya anak. Banyak anak tapi tidak berkualitas juga sama aja boong dan nambah beban kita kan ya? Jadi bagi anda yang baru punya anak 1, atau bahkan belum punya anak. Tetap sabar aja gaess.. Alloh gak akan dzolim sama hamba-Nya. Selalu ada hikmah di setiap kondisi kita. Selamat berjuang untuk Anda para suami dan Ayah. See you di postingan lainnya.

credit image: klikdokter

Bookmark this on Delicious
Bookmark this on Yahoo Bookmark

papapz

Kang Ian a.k.a Papap. Sudah lama jadi blogger, ingin jadi parenting blogger tapi selalu sok sibuk. Ujung-ujungnya malah curhat di blog :P

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *