Encropsis pada Arfa

encropsis

Akhir-akhir ini, papap seringkali dibuat jengkel dengan tingkah laku Arfa (5th). Sekitar 2 pekan terakhir ini Arfa seringkali pup (BAB) di celana terutama sewaktu berada di sekolah (TK). Sebenarnya, sebelum kasus ini Arfa sudah terbiasa untuk bilang ketika akan pup, dan selalu papap antar ke kamar mandi untuk mengeluarkan pupnya. Tapi, entah papap belum tahu sebab pastinya kenapa sekarang Arfa seringkali pup di celana terutama di sekolahnya.

Sampai terakhir kalinya Arfa sekolah di hari jum’at, di dalam tasnya Arfa kembali papap temukan kantung plastik berisi pakaian olahraga dan celana dalam yang kotor dan bekas dicuci oleh ibu gurunya. Hmmm.. sebenarnya apa yang terjadi dengan Arfa ya?

Akhirnya papap searching juga deh di internet. Dan ternyata bukan hanya Arfa saja yang mengalami seperti itu. Menurut istilah kesehatannya, perilaku anak yang suka pup tidak pada tempatnya biasa disebut sebagai encropsis.

Dulu ketika usia Arfa menjelang 3 tahunan juga sempat seperti itu, padahal sudah punya adik (Hanan, waktu itu usianya belum 1 tahun) dan padahal sudah diajarkan toilet training. Memang waktu itu, mamamnya sedang kuliah lagi di Malang jadi Arfa sempat jauh-jauhan sama mamamnya.

Sekarang, papap sama mamamnya belum tahu pasti apa penyebab Arfa jadi kaya gitu lagi. Sedih deh.. soalnya teman-teman sekelasnya gak kaya gitu dan parahnya dia jadi suka dibully dengan perilaku encropsisnya di sekolah itu.

Beberapa hal yang papap prediksikan kenapa Arfa bisa seperti itu adalah mungkin bisa jadi karena adanya faktor psikis dan bukan semata faktor fisik semata, memang menurut sumber bisa saja sistem pencernaan Arfa tidak lancar karena terakhir tadi mengeluhkan sakit di perutnya dan seringkali bentuk pupnya keras akibat jarang banget makan sayur dan buah (kurang serat) dan juga senang banget mengkonsumsi susu instan (cair atau seduh).

Tapi setelah papap cermati hal tersebut merupakan sesuatu yang wajar saja, karena Arfa memang dari usia dia sudah mulai makan nasi, hampir setiap kali makan tidak mau sama sayur paling kuah sama nasinya saja. Apalagi buah-buahan, tapi sekarang sudah agak mending karena di sekolah ibu gurunya sering memotivasi untuk makan buah dan sayur. Jadi Arfa sudah mulai mau untuk nyobain makan sayur dan buah tertentu.

Menurut penelitian, gejala encropsis memang seringkali diderita oleh anak laki-laki usia 4 tahun ke atas, dan kebanyakan karena stress psikososial. Duh, jadi ngeri deh ngebayanginnya.

Papap akhirnya mulai mengintrospeksi diri, mungkin bisa jadi karena papap waktu itu pernah bertengkar sama mamam di depan Arfa. Memang ada sebab pertengkaran dan perceraian orang tua yang jadi penyebab anak menjadi encropsis. Tapi sebenarnya kan wajar ya suami istri bertengkar walau pada akhirnya baikan lagi, tapi salah juga kali emang waktu itu papap lost control dan akhirnya malah meluapkan emosi kepada mamamnya di depan Arfa.

Atau bisa juga karena Arfa kebanyakan nonton video dan game di smartphone? Akibatnya tingkat sadar dirinya menurun. Dia koq cuek aja gitu walau dia pup di celana, kejadiannya di sekolah lagi dimana disitu ada teman-temannya. Memang sih, ini juga salah papap tidak secara langsung mengenalkan smartphone semenjak dia masih kecil. Habisnya papap setiap hari harus berkutat dengan smartphone terutama untuk Whatsappan masalah pekerjaan, karena papap kerja di bidang media jadi papap harus online terus. Walhasil Arfa jadi keranjingan nonton Youtube dan download game di Playstore. Dan sekarang adiknya Hanaan (3 tahun) juga sudah mulai ikut-ikutan Masnya, jadinya setiap hari harus rebutan smartphone karena pengen sama-sama nonton tapi yang ditontonnya beda-beda hehe. Memang papap di rumah gak ada TV, tapi tetep aja Arfa mengakses smartphone yang terkoneksi sama wifi. Duh.. papap jadi ikutan stress juga nih :D Kalau bisa sih anak-anak memang jangan dulu dikenalkan gadget sejak dini ^^

Terus penyebab lainnya, bisa jadi Arfa mengalami kecemasan di sekolah. Tapi sebenarnya ketika semester pertama di TK, Arfa fine-fine aja lho.. hasil raportnya juga lumayan bagus dan waktu itu mamamnya sempat ngobrol juga sama ibu gurunya dan gak ada masalah apa-apa dalam artian tidak ada laporan bahwa Arfa suka pup di celana sewaktu sekolah.

Nah, baru di semester ke dua ini dan itu juga terjadi mulai sekitar 2 pekan yang lalu.. awalnya dia ngompol dan pup di celana juga di rumah. Waktu itu papap kesel dan mengkel banget, karena Hanaan (3 tahun) adiknya sekarang justru yang malah sudah pintar bisa bilang kalau mau pipis dan pup. Jadi Hanaan sekarang udah jarang banget ngompol dan pup di celana. Koq bisa kebalik gituu.. huhu..

Salah papap waktu itu gak langsung mengdiagnosa, papap cuma memandang kesal sama Arfa sambil membersihkan pupnya.. selalu bertanya dan menyalahkan “Kenapa sih Arfa.. bla bla bla” ngomel.. Ya mungkin papap hanya bisa kesal karena papap juga terkadang stress harus bisa membagi waktu di pekerjaan kantor dan di rumah. Papap di rumah juga bantu beres-beres, nyuci, ngepel, ngurus adik-adiknya Arfa juga yang masih kecil Hanaan (3 tahun) dan Raihanah (10bulan) karena mamam juga sama-sama bekerja ngajar di sekolahan.

Arfa kalau dimarahi dan diomelin hanya bisa diam, natap mata papap sendu (asli papap jadi sedih waktu nulis ini) atau dia nangis dan bilang “Papap tuh gitu..”  jika papap lost control mukul pantatnya. Asli papap sebenarnya gak suka ringan tangan dan pakai kekerasan, papap sayang sama anak-anak tapi kalau pikiran lagi labil, kondisi badan lelah dan penat, ditambah anak-anak rewel papap jadinya suka lost control. Alhamdulillahnya papap selalu mengiringi kesalahan papap dengan meminta maaf sama anak-anak walau tentunya melampiaskan kekesalan kepada anak juga sangat keliru dan akan memberikan dampak negatif pada perkembangan psikis anak. Mungkin para orang tua akan merasakan dilema seperti itu..

Akhirnya papap dan mamam berusaha terus ngorek banyak hal dari Arfa, sebenarnya Arfa sangat suka cerita walau untuk hal sensitif semisal pup di celana dia gak suka bilang dan cerita langsung. Mamamnya sempat kaget juga waktu di kasih laporan sama Ibu Gurunya ditanyain Arfa pulang cerita enggak masalah kemarin? Mamamnya langsung shock dan bertanya apakah karena pup di celana? Akhirnya ibu gurunya membenarkannya, dan langsung deh besoknya mamam ke sekolah dan ngobrol sama Ibu gurunya. Papap juga whatsapp ke Ibu Guru dan meminta maaf sekaligus minta bantuan untuk membimbing Arfa kalau mau pup. Dan terakhir tadi sempat waktu Arfa agak mogok papap tidak hanya ngantar ke depan pintu kelas tapi papap sempat ngobrol dan menitipkan langsung ke Ibu gurunya Arfa. Ibu gurunya si bilang hal tersebut wajar dan bukan hanya Arfa saja yang seperti itu, tapi papap merasa tidak enak jika Arfa terus seperti itu di sekolah dan khawatir jadi bahan olok-olokan teman-temannya.

Tiap berangkat dan pulang sekolah selalu papap nasihatin pelan-pelan untuk selalu bilang sama Ibu Guru kalau mau pup, jangan di tahan-tahan dan jangan pup di celana lagi, sebelum berangkat sehabis sarapan di rumah juga papap selalu ajak Arfa ke kamar mandi untuk pup, tapi statusnya tadi masih pup di celana lagi untung papap bawain baju ganti biasanya kalau Jum’at enggak karena pakenya baju olahraga. Hiks.. papap harus ekstra sabar dan sabar dan sabar teruss… papap do’ain Arfa sembuh dari encropsisnya.

Catatan: Kenapa papap rempong ya? Hehe iya papap sebenarnya sangat rempong dalam hal mengurus anak, bukan karena papap yang ngurus semuanya, tapi mamam kurang suka nulis curcol kaya gini.. kita sudah ada pembagian tugas di rumah dan mamam juga terbatas waktu dan kemampuannya karena bekerja dan mengurus anak yang masih kecil, Raihanah (10 bulan) jadi untuk anak-anak yang udah gede banyak papap handle untuk urusan makan, mandi, antar jemput ke sekolah dll..

Sumber Info dan Gambar : nakita online.

Bookmark this on Delicious
Bookmark this on Yahoo Bookmark

Leave A Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *