Me Time dan Us Time

Ketika papap memutuskan untuk menikah, papap sebenarnya ‘gambling‘ juga. Antara percaya pasti akan bahagia atau malah nanti jadi kurang bahagia. Entahlah ya, sebenarnya papap bukan nyesel. Tapi lebih ke waktu itu papap galau antara ngebet pengen nikah dan sebenarnya papap waktu itu nekad juga pengen nikah. Situasinya waktu itu papap masih kuliah semester akhir, pekerjaan belum mapan (dalam artian gajinya belum begitu besar), ditambah sama sekali ‘nol’ dengan ilmu rumah tangga. Yah.. namanya bujangan ngebet nikah bayangannya enak mulu.. gak tahu setelah nikah si ‘Indah’ entah kabur kemana hehe.

Setelah menikah, otomatis papap harus menjadi kepala keluarga. Waktu papap juga harus papap curahkan untuk mamam dan anak-anak. Gak kaya waktu bujangan dulu, mau kemana-mana bebas, mau pergi ke toko buku, mau pergi ta’lim kemanapun papap gak khawatir ada yang nyuruh pulang cepet. Tapi setelah nikah, papap kadang suka ngelamunin waktu-waktu ketika papap sendiri. Asik kali ya ngelakuin ini.. itu.. tanpa di’ganduli’ anak sama istri xixi.. apalagi sekarang anak udah 3. Jadi setiap hari rutinitasnya, ke kantor sama rumah aja. Yah paling sesekali keluar jalan kemana gitu, beli makan atau keperluan rumah tangga.

Me Time.

Banyak sekarang mamah-mamah muda atau papah-papah muda yang anaknya baru satu, terus udah sekolah entah TK atau SD terlihat lebih eksis dengan berbagai macam kegiatan gaul mereka. Kopdar blogger, seminar, workshop, kegiatan sosial, atau sekedar hang out  ngopi-ngopi ganteng gitu sama temen-temen sekolah/kuliah dulu. Banyakan sih dilakuin sama mamah-mamah muda kali ya, karena kalau papah-papahnya sih sehari-hari di kantor atau bisnis. Kecuali pas weekend aja..

Papap juga kadang pengen kaya gitchu lho.. hiks! Pengen eksis, narsis, selfie di berbagai macam event dan kegiatan. Tapi kapan yaa? Waktu silih berganti.. setelah Arfa agak besar, lahir deh Hanaan, ketika Hanaan beranjak agak besar pun lanjut lahir lagi Raihanah. Entah nanti akan punya anak berapa ya? Hehe. Sekarang setelah anak ke-3 lagi nyoba jeda dulu si mamamnya. Lagian mamam repot karena dia harus ngajar di SD.

Us Time.

Bagi yang udah punya anak banyak. Mungkin akan jarang banget bisa ngerasain me time, terkadang agak egois juga sih. Karena anak-anak kan pengennya us time terus. Apalagi kalau anak-anak lagi kumpul di rumah. Misal waktu weekend, mereka pasti pengen jalan-jalan bareng, rekreasi bareng, ngemall bareng, makan-makan bareng, renang bareng, wah banyak deh pengennya bareng-bareng terus. Ditambah dua anak yang udah agak besar, Arfa (mau 5 tahun) sama Hanaan (2,5 tahun) apa-apa pengennya sama papap terus. Mandi, makan, tidur sampai cebok ya sama papap terus. Dah kaya superhero dah.. hehe.

Me Time dan Us Time.

Sejatinya gak akan ada yang benar-benar bisa menikmati me time ketika kita sudah menikah dan memiliki anak-anak. Pernah papap dan mamam LDR (Long Distance Relationship/hubungan jarak jauh) gitu sama mamam. Pertama ketika di awal nikah kurang lebih 5 bulan, dan ketika mamam kuliah lagi S2, dua tahun yang lalu. Sebenarnya waktu itu papap enak lho kalau mau me time.. tapi papap gak bisa hiks hiks.. papap selalu inget sama mamam dan Hanaan yang waktu diajak ke Malang usianya masih 6 bulan. Papap merana.. yang harusnya papap eksis ngeblog lagi ini malah boro-boro papap jadi malas ngapa-ngapain. Apalagi kalau mamam telepon repot lah, anak sakit lah, langsung deh jiwa ke ‘ayah’an ku bangkit.. pengennya cepet segera ada disamping mereka. Bersama-sama..

Jadi sekarang mah lebih milih menikmati waktu kebersamaan yang ada. Terkadang kalau mau nulis ya nyuri-nyuri waktu dulu dari anak-anak. Kalau malam sekalian ngelonin anak-anak papap pasti cape ikut ketiduran. Paling pagi-pagi ba’da sholat shubuh papap mulai eksis nulis lagi. Semoga setelah anak-anak besar nanti, bisa me time lagi.. iya, semoga saja sebelum nambah anak-anak papap yang lain ^^

Bookmark this on Delicious
Bookmark this on Yahoo Bookmark

Comments
  1. nasional

    iyaaa, me time, us time, duh, perlu banget deh, nice artikel btw

    salam
    gabrilla

    • papapz

      terima kasih ya :)

  2. merida.merry

    Paaaapp.. aku suka tulisannya. Jarang2 lho suami pengertian gitu. Ini malah bersedia berkerjasama dalam mengurus anak. Wow.. aku saluut banget.

    Semoga bisa menginspirasi para papah lainnya . Aamiin

    • papapz

      aamiin..cuma berusaha menjadi ayah yang baik mbak :) trima kasih sudah berkunjung ^^

Leave A Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *