Tak Terbayang Menjadi Ayah

Waktu begitu cepat bergulir ya friends.. Sekarang usia papap udah 30 lho! Tapi masih aja ngerasa¬† ABG.. atau kalau dilihat-lihat (dari tugu monas :D) masih cocok lah jadi anak kuliahan gitu¬† ^^ Sebenarnya kalau dilihat dari muka, asli lho masih banyak temen papap yang mukanya jauh lebih tua daripada usianya. Alhamdulillah banget ya, papap kebalikannya…selalu masih merasa muda wkwk.

Papap dulu nikah di usia 24 tahun. Sebenarnya gak muda-muda banget dan gak juga terlalu ketuaan ketika ngebet banget pengen nikah. Hmm..kalau dipikir-pikir dulu papap kejebak juga sih dengan mindset “nikah itu indah” walau ternyata memang indah, tapi banyak juga sih kelabunya, hehe.

Yah..tapi setidaknya kalau dulu waktu masih jomblo malam minggu papap itu selalu kelabu. Sekarang malam minggu papap gak terlalu kelabu banget, tapi ada warna warninya sedikit. Itu juga kalau lagi duit xixi.

Papap gak kebayang lho, di usia 30 tahun, di usia pernikahan yang baru 6 tahun saja, papap sudah diamanahi 3 anak. 2 cowok, 1 cewek. Wih alhamdulillah dah lengkap dong tuh yaa.. gak rencana nambah pap? Masya Allah pengennya sih punya anak buanyaak… tapi sebenarnya pengen stop dulu. Pengen nafas dulu deh.. pengen nyantai dulu hehe..walau rezeki anak kan gak boleh ditolak ya. Tuh masih banyak koq temen papap yang belum punya anak.. kasian bahkan sampai rela keluar uang puluhan juta buat hanya pengen punya anak.

Di usia 5 bulan pernikahan, mamam istri papap, hamil anak pertama, Arfa. Alhamdulillah walau sempat ‘kosong’ 5 bulan tapi akhirnya bisa hamil juga. Yang kedua nyusul ketika Arfa usia 18 bulan. Mamam ‘ngisi’ lagi anak yang kedua, Hanaan. Dan terakhir Raihanah nyusul ketika mamam kuliah di Malang. Heran juga sih padahal LDR tapi bisa ‘jadi’ juga xixi. Qodarullah, sudah takdirnya kali ya ^^

Nah jadilah cerita jomblo di blognya papap dulu kini berubah dengan cerita tentang Ayah yang sok gaul ini di papapz.com. Jujur aja papap masih merasa malas untuk nulis lagi, entah kenapa friends. Papap koq merasa sangat lelah dengan segala bentuk rutinitas, baik di kantor ataupun di rumah bersama mamam dan anak-anak.

Bayangin deh friends, mengasuh 3 anak yang rentang usianya 2 tahun. Arfa sekarang 4 tahun 10 bulan, Hanaan 2.5 tahun, dan Raihanah mau 6 bulan. Mantap terasa deh.. Ini bukannya mau leebay lho ya mungkin masih banyak yang lebih-lebih dari papap bahkan tetangga komplek ni ya ada yang punya anak lebih dari 3, ada yang 9 bahkan 10 atau ada juga yang lebih dari itu kali ya haha.

Memang mengasuh anak itu butuh seni tersendiri lho friends, setiap anak kan memiliki karakter yang unik dan gak sama. Dan memang benar Arfa sama Hanaan aja beda banget karaternya dan cara penanganannya juga beda-beda lho. Arfa itu orangnya seringkali cepat panik, agak emosional, selfish, dan kurang nyaman dengan banyak orang yang tidak dia kenal. Sedangkan Hanaan itu orangnya kalem, supel, sangat komunikatif, dan mandiri. Kalau Raihanah, masih belum terlihat karakternya karena masih bayi , tapi kayanya lebih mirip mamamnya hehe.

ayah super tahu
Dan kenapa saat ini banyak sekali orang yang ngeshare terkait ilmu parenting? Karena memang penting banget lho ilmu tentang mengasuh anak ini. Bukan hanya untuk seorang Ibu, tapi juga untuk seorang Ayah. Saya suka heran jika ada Ayah yang masih cuek dengan masalah mengasuh anak. Ada Ayah yang tugasnya hanya mencari nafkah saja, dan untuk urusan duit mungkin pintar. Tapi untuk urusan mengasuh anaknya nol banget. Bahkan anak-anak jadi gak deket karena Ayahnya sering banget ninggalin anak hanya untuk mencari duit. Ya kalau masalah bekerja mah penting ya friends.. kan memang sudah tugasnya. Tapi masa 7-8 jam bekerja masih kurang juga? Kan ada hak waktu kita juga untuk keluarga. Kasian lho anak-anak yang lebih sering ditinggal Ayahnya itu, seperti kekurangan image seorang Ayah. Hiks..

ortuku sahabatku

Masih inget dulu papap ketika masih kecil lebih sering ditinggal Bapa merantau, perasaan papap hampa gituh yang ada hanya Ibu saja. Makanya gak tahu kenapa sampai sekarang papap gak bisa terlalu dekat dengan Bapa. Dan sebagai penebus kehampaan papap, sekarang setelah menjadi seorang Ayah, papap ingin selalu dekat dengan anak-anak papap. Dan Alhamdulillah 3 anak papap semuanya dekat banget. Yah walaupun tak jarang kena omelan, atau terkadang ketika lost control papap juga suka tak sadar memukul, mencubit dll (jangan ditiru ya friends) tapi fitrah papap sangat sayang sama mereka. Kadang nyesel kalau udah bentak-bentak atau mukul anak, terus papap langsung minta maaf sama mereka sambil ngutarain alasan kenapa papap seperti itu. Jangan sampai ya anak sakit hatinya. Duh..

Nah friends, itu sedikit cerita singkat papap hingga menjadi seorang Ayah..sebenarnya jadi Ayah itu gampang-gampang susah. Kalau seorang cowok nikah terus habis itu punya anak, otomatis kan predikatnya langsung berubah jadi seorang Ayah. Tapi tidak semua Ayah bisa merasakan nikmatnya kebersamaan dengan anak-anak mereka. Yuk para Ayah terus belajar menjadi lebih baik :)

Salam papapz.com

Bookmark this on Delicious
Bookmark this on Yahoo Bookmark

Comments
  1. Anis Khoir

    sudah lama tak berkunjung ke blog papapz.
    sudah mulai mendekati #usiaganteng nih :D

    • papapz

      haha bs aja.. yups bgmn kbrnya mba? usia kadang tdk bsa mewakili mukanya mbak wkwk

  2. lianny hendrawati

    Duh jadi inget Papa yang sudah meninggal.

    • papapz

      semoga papanya mbak lianny senantiasa dberikan kbaikan aamiin

Leave A Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *