Membunuh Rutinitas

Alhamdulillah, Segala Puji bagi Allah Subhanahu Wa Ta’ala atas segala nikmat-Nya yang telah diberikan hingga saat ini.

Sering gak sih merasakan begitu cepatnya hidup ini berjalan? Detik demi detik berlalu.. Hari berganti.. Bahkan tak terasa jumlah tahun pun bertambah. Tapi.. kita merasa masih disini aja.. stuck.. stagnan malah merasa enjoy di zona aman..? Hmm.. Jika Anda merasakannya. Sama…! saya juga begitu.

Nah, sebenarnya gak enak juga jika kita selalu terjebak rutinitas.. contoh kecil aja.. Kegiatan saya sehari-hari.. Pagi bangun, sholat shubuh, siaran pagi, nganter istri, beres-beres rumah/mongmong Arfa, berangkat ke kantor, siang istirahat, jemput istri di sekolah, lanjut kerja lagi sampai jam 4, sore bantu ngurus anak-anak, habis maghrib family time, kadang masih harus beresin rumah yang masih berantakan, habis isya ya udah tidur karena kecapean sih.. apalagi kalau udah males ngapa-ngapain nanti besok bangun gitu lagi Senin-Sabtu 😀 hari minggu agak santai dikit karena sama-sama gak ngantor..

killtime-z

Di satu sisi sih bersyukur karena masih memiliki serentet kegiatan bermanfaat yang masih dilakukan, walau suka ngeluhnya karena sedikit banget waktu untuk bisa mengembangkan potensi diri, semisal menulis kaya gini. Entah bukannya tambah semangat eh malah tambah males aja updet blog apalagi anak dah dua.. gak bisa eksis kaya dulu hehe.

Btw, sebenarnya bisa juga sih kita membuang bahkan dalam istilah Saya itu membunuh rutinitas karena memang nanti di satu saat pasti deh kita akan bertemu dengan yang namanya titik jenuh dan malah ingin melepaskan semuanya. Pekerjaan.. kehidupan rumah tangga, bahkan ada yang saking depressinya ingin bunuh diri. Waduh ngeri banget yaa..

Diantara cara agar kita tidak terjebak rutinitas adalah dengan mengambil satu waktu khusus dimana kita bisa menuangkan segala macam hajat kebutuhan kita 😀 o yaps.. mungkin bagi sebagian Anda para Orang tua yang smart masih bisa dong ya manage waktu agar semuanya bisa berjalan sebagaimana mestinya. Tapi.. ada juga loh yang ternyata saking ngerasa sibuknya dia malah gak bisa memberikan waktu spesial untuk dirinya sendiri.. Mungkin bagi para Ibu bisa ke salon lah minimal sebulan sekali.. Atau para Bapak or Ayah bisa sekedar menyalurkan hobi memancing sesekali.. Atau Arisan/Reunian dan semacamnya..

istilah mainstream atau out the box atau keluar dari zona nyaman memang perlu sesekali kita lakukan terutama bagi Anda yang memang belum bisa menjadi orang yang free, dalam artian Anda masih pergi ke kantor dalam durasi masa kerja 8 jam ditambah waktu di perjalanan atau melakukan rutinitas harian lainnya. Jika kita sudah merasa jenuh, sebaiknya kita berhenti dan memaksakan diri untuk menyelesaikan semuanya. Jika tidak.. wah stress tuh yang ada nanti malah sakit deh. Mending rehat sejenak dan keluar dari rutinitas.. Anda bisa rekreasi sesekali, atau bahkan mungkin cuti.. wah sebuah hal yang tidak bisa saya lakukan 😀

Hmm.. sebenarnya banyak sih cara agar kita tidak terjebak rutinitas.. mungkin Anda bisa membaginya kepada Saya? Please Help me.. ^^

Salam Papap Arfa dan Hanaan

Source image: http://www.atypyk-e-shop.com/boutique_us/images_produits/killtime-z.jpg

4 Replies to “Membunuh Rutinitas”

  1. iya,, saya juga sering merasakan kondisi demikian.. terkadang kalo sudah banyak kerjaan jadi suntuk, butek otak dan kreaktifitas jd gk bs maksimal. untuk mengatasinya biasanya saya online, ngeblog, ngeforum gtu…

  2. Hi Papapz… lama gak kunjungan ke sini.

    Membunuh rutinitas. Ada yang bilang mulai berpikir bahwa gak ada tuh BOX. jadi napa harus out of the box.
    terus kalau saya sih… lakukan satu hal beda aja sehari.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *