Papap.. Jangan Tidur Di Lantai Dong..!

Beberapa orang termasuk Saya, mungkin memiliki kebiasaan tidur yang sedikit berbeda. Apalagi suasana yang kurang mendukung kadang membuat kita susah tidur. Dan sebuah kebiasaan yang sering saya lakukan adalah tidur di lantai.

Tinggal di sebuah rumah kontrakan sempit memang belum bisa disebut nyaman hehe (bukan ngeluh loh ya ^^) Apalagi belum dipasang AC wah kalau lagi musim panas terbayang deh gimana gak nyamannya kalau mau tidur. Hampir setiap malam pasti deh nyalain kipas dan jika kipas angin mati ya terpaksa pakai kipas manual yang bikin pegel tangan wkwkw.

efek tidur di lantai

Hampir setiap malam Saya suka tidur di lantai. Sebenarnya tidak menyengaja tidur di lantai, namun terkadang jika terbangun di malam hari dan terasa panas maka saya suka langsung ngambil bantal dan melanjutkan tidur di lantai. Apalagi jika di kasur Arfa sudah banyak ompolnya.. bikin gak betah deh

Katanya sih tidur di lantai sebenarnya memang punya manfaat kesehatan tersendiri bagi tubuh. Misalnya saja peredaran darah yang lebih lancar dan postur tubuh jadi lebih baik. Bahkan, katanya ketika kita merasa sakit punggung atau sakit leher, tidur di lantai akan membantu mengatasinya lho, bahkan skoliosis juga bisa dicegah. Selain itu, ada dua manfaat lain di sisi pikiran dan relaksasi, di mana tidur di lantai memberikan kenyamanan bagi pikiran dan memurnikan jiwa.

Namun di balik manfaat tersebut, saya sebenarnya setuju dengan banyaknya resiko yang diakibatkan oleh seringnya tidur di lantai ini. Sesuatu yang dibolehkan, jika terlalu banyak dilakukan juga akan berakibat gak baik kan?

Tidur di lantai yang lembab dan dingin memang nyaman pada awalnya, apalagi jika suasana sedang panas. Namun bila dilakukan terlalu sering akan membuat tubuh terasa sakit, demam dan masuk angin. Sementara kasur diciptakan untuk memberikan kenyamanan dan kehangatan sepanjang tidur. Dan inilah mengapa tubuh tidak mudah masuk angin atau demam.

Dan tidur tanpa alas pun bisa meningkatkan ancaman terhadap serangga dan kuman, yang bisa kapan saja menggigit dan menyebabkan penyakit tertentu. Makanya itu jika Anda maksa ingin tidur di lantai, lebih baik lantai disapu dan dipel terlebih dulu. Atau kalau tidak diberikan alas yang tipis.

Dan katanya selain itu, sebagian orang juga mengalami mimpi buruk ketika mencoba tidur di lantai. Hmm.. iya sih soalnya saya juga suka ngalamin kaya gitu. Hehe.. bahkan mungkin bisa sampai mimpi basah. Lho?

Makanya Arfa suka bilang kalau Saya atau mamanya tidur di lantai katanya “Jangann.. nanti ada bintik-bintiknya :D (maksudnya karena kotor jadi kan bikin merah-merah tuh karena ada kumannya)

Bookmark this on Delicious
Bookmark this on Yahoo Bookmark

Leave A Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *