12

Like Father Like Son!

Seneng dan begitu bahagianya gue ketika gue tahu bahwa anak pertama gue jenis kelaminnya cowok. Sebenarnya bukan gue gak mau nerima takdir kalau punya anak pertama cewek tapi ada kebangaan tersendiri jika anak pertama gue cowok maka dia akan menjaga dan melindungi adiknya nanti. Saat ini Arfa usianya 21 bulan atau 1 tahun lebih 9 bulan. Udah bisa lari dan pinter jajan.. Dan yeaah Alhamdulillah dia akan punya adik ^^

Kalau dipikir-pikir, anak gue punya karakter yang mirip dari gue dan mamamnya. Seperti yang dikatakan dalam sebuah istilah “Like Father Like Son” memang setiap anak bisa dikatakan begitu. Dia akan banyak mewarisi banyak sifat dari orang tuanya. Tapi sebenarnya gue gak gitu setuju juga kalau dia persis sama kaya papap dan mamamnya. Tentunya sebagai manusia biasa gue pun punya kekurangan dan sifat-sifat yang jelek yang gak mungkin dong gue berharap anak gue nanti akan mewarisinya. Gue pengen anak gue jauh lebih baik dari gue, baik dari rezekinya, masa depannya, pendidikannya, dan tentunya kesolehannya. Gue sangat berharap dia bisa jadi seorang yang cerdas tak hanya dari sisi akademis tapi dari sisi agamanya. Kalau bisa dia jadi penghafal quran.. Yeah siapa sih ortu yang gak pengen anaknya jadi anak yang soleh?

Nah, terkadang kalau gue perhatiin saat ini Arfa punya karakteristik yang tidak sabaran mirip banget sama mamamnya. Dia akan mulai berteriak kalau keinginannya gak segera dipenuhi, apalagi sekarang dia sudah disapih dan udah gak nenen sama mamamnya lagi. Jadi gantinya dia minum susu formula deh, dan kini frekuensi minum susunya jadi 3-4 kali sehari karena buat gantiin waktu nenennya sih. Suka males banget kan kadang bikin susu buat anak.. tapi tuh anak kalau udah minta susu jadi gak sabaran ” Pap.. bikin susu.. kadang gue diem aja.. terus bilang lagi “Paap.. bikin susu…” dia mulai dah ngerengek lagi sambil kakinya nendang-nendang.. ” Papapaaap.. Bikin Susuuuu… ” Hihi.. kalau gak inget gue udah jadi seorang Ayah mana bisa juga gue nurutin keinginan anak gue 😀 apalagi kalau malam-malam.

Sifat-sifat kita memang mau tidak mau akan diwarisi oleh anak, namun tentunya sebagai orang tua kita jangan terlalu banyak menunjukkannya di depan anak. Misal kita sering berantem atau suka naikin suara kalau lagi emosi nah jangan sampai deh anak ngeliat kita soalnya peristiwa itu akan direkam di benak anak dan yang pastinya anak akan mengekspresikannya juga suatu saat jika dia sedang kesal. Banyak sifat-sifat jelek orang tua yang ditiru sama anak karena kita kadang lupa bahwa anak-anak kita itu polos dan dia akan mudah meniru sesuatu hal dari lingkungannya baik suatu sikap atau perkataannya. Kadang gue suka heran sama anak kecil seusia Arfa udah bisa maki sodaranya dengan sebutan “Oon” atau “Goblok” aduh priben sih orang tuanya ngajarin anak koq dengan kata-kata umpatan seperti itu. Gue pikir pasti ortunya juga sering maki-maki anaknya. Yang goblok ya orang tua pastinya 😛

Sebagai orang tua kita harus selalu berusaha mengajarkan etika dan sopan santun, mungkin sebagian ortu sering berpura-pura baik di depan anak-anak. Walau hal ini kurang bagus juga tapi setidaknya kita sudah berusaha untuk tidak menularkan kejelekan secara langsung pada anak. Nah, untuk kebaikan dan hal-hal positif mungkin boleh yah kita ajarkan pada anak dan happy banget kan kalau orang-orang misal bilang gini ” Wah.. dedek rajin banget ya habis main langsung diberesin mainannya sama banget kaya papapnya yang suka beres-beres ” Kalau udah gini, nama orang tua akan keangkat baik kan.. coba jika anaknya punya banyak kebiasaan jelek pasti orang-orang akan bilang ” Aduhh kamu nakal banget sih.. gak jauh beda sama bapak kamu dulu” Hehe.. parah lah kalau kaya gini. 😀

Yuk jadi ortu yang baik untuk anak-anak kita! Belum terlambat lohh..

papapz

Kang Ian a.k.a Papap. Sudah lama jadi blogger, ingin jadi parenting blogger tapi selalu sok sibuk. Ujung-ujungnya malah curhat di blog :P

12 Comments

  1. materi yang begini nih yang susah2 gampang… intinya sih sebagai ortu kudu mengasah ilmu ttg komunikasi efektif dengan pasangan dan anak … CMIIW

  2. kita akan menjadi guru terbaik bagi anak-anak kita. Kadang di usia balita orang tua begitu cekatan terhadap sang anak. Beranjak dewasa, perhatian berkurang padahal sang anak butuh pendampingan untuk proses pendewasaan. 😀 belum lagi karena lingkungan. Wah, teman-teman adalah pengaruh terbesar setelah orang tuanya (pengalaman sendiri).

    • hehe bener banget mas hanif.. biasanya beranjak dewasa anak sudah dianggap bisa dan bertanggung jawab terhadap hidupnya sendiri padahal bagaimanapun anak perlu dibimbing dan didampingi..

  3. Wuihh.. Usia segitu lagi lucu2nya tuh.. Polah tingkahnya bikin capek habis kerja sirna seketik..
    Semakin bertambah usia, akan semakin banyak pula kemampuan yg bisa ia tunjukkan..

  4. Intinya sih selama sifat baik orang tua yang ditiru gak ada masalah, asal bukan sifat buruknya aja 😀 Tapi kalo sifat buruknya masih bisa dikoreksi ya gak jadi soal juga sih 😀

    • hehe ya memang itu pada intinya mas 😀 nanti kalau udah jadi orang tua pasti ngerasain deh ^^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *