KEHAMILAN

Cara Mengatur Jarak Lahir Anak

Mempunyai banyak anak memang sebuah kebanggaan tersendiri bagi sebagian orang, walau tentunya sebagian orang lagi malah mempunyai prinsip mempunyai dua anak aja sudah cukup soalnya kalau banyak-banyak malah kerepotan. Contohnya orang tua gue sendiri, kayanya ibu gue belum menopouse soalnya masih minumin pil KB katanya. Tapi Beliau udah gak bakalan mikirin punya anak lagi, soalnya punya prinsip “Dua anak lebih baikhehe. Kini usia gue udah 27 taun dan adik gue 21 tahun. Anaknya udah gede-gede dan malah udah punya cucu dari gue.

Nah, kalau bagi gue sendiri sebenarnya sih gue gak cita-cita amat punya banyak anak. Maksudnya banyak disini ya sebanyak yang bisa dihasilkan haha.. Tapi kalau Allah ngasih gue kesempatan yah mungkin 3-4 mungkin cukup ya itu juga kalau istri gue mau dan sabar pas hamilnya. Soalnya kan kalau suami bisanya cuma nanam benih, nah yang ngegedein ya ada di perutnya istri gue hehe.

Semenjak istri gue hamil lagi, gue pun jadi makin sibuk soalnya Arfa anak pertama gue baru 21 bulan atau dua tahunnya nanti Februari. Dia udah disapih dan masih agak-agak rewel. Gue kadang gak bisa ngebayangin gimana caranya temen-temen dan tetangga gue yang punya anak banyak itu mengatur waktu dan anak-anak mereka. Ajibnya itu anaknya bukan hanya 2 atau tiga, tapi ada yang 5, 6, 8 bahkan 9. Jarak lahirnya deket-deket banget lagi.. cuma 1 tahunan. Jadi kebayang kan anak baru aja mau disayang-sayang eh udah ada lagi adiknya di perut ibunya hehe.

Kalau prinsip gue sih, gak papa juga punya banyak anak asal jarak lahirnya di atur jangan sampe asal lahir aja. Kasian banget gue liatnya anak-anak yang sodaranya banyak, keliatannya gak gitu keurus dan sepertinya si anak gak bener-bener terpenuhi kebutuhan akan perhatian dan kasih sayangnya. Jadi bagi yang mau pake KB silakan, gak pake juga gak papa asal bisa mengatur jarak lahir anak. Kalau istri gue, jujur aja gak pake KB walau ibu gue nyuruh dia pake KB. Tapi yaa.. Alhamdulillah ternyata dia hamil lagi setelah anak pertama gue Arfa agak gede dan ngerti. Mungkin nanti kalau udah 3 tahun mau gue masukin ke playgroup aja soalnya mbak pengasuhnya nanti gantian ngasuh adiknya (insya allah..)

Usia anak dua atau tiga tahun memang udah mulai cukup ngerti jika dia punya adik lagi. Jadi perhitungan simplenya sih jika usia menikah 25 tahun, usia menopouse 55 misalkan berarti ada 30 tahun usia produktif bagi istri kita. Bagi yang memang kandungannya subur, mungkin dari 30 tahun usia produktif ini bisa dibagi per tiga tahun, per lima tahun, atau per enam tahun. Jadi selama itu, Anda bisa saja punya anak 10 dengan jarak lahir per anak 3 tahun, atau 6 anak dengan jarak lahir 5 tahun per anak, atau punya 5 anak dengan jarak lahir 6 tahun per anak. Hehe.. itu rumusan dari gue. Gak kepikir kan kalau misalkan gue nerapin rumus jarak lahir per tiga tahun nanti pas gue usia 55 gue punya anak 10 haha bisa bikin timnas nih.

Nah demikianlah cara mengatur jarak lahir anak versi gue. Hmm.. tapi pada akhirnya gue pasrahin juga sama Allah. Karena gue gak tahu juga gue akan dikasih amanah anak berapa sama Allah. Yang pasti gue cuma berharap berapapun anak gue, gue bisa jadi orang tua yang baik dan bisa menuhin hak-hak mereka. Jangan sampe deh jadi orang tua yang nelantarin anak dan gak menunaikan hak-hak anak. Btw.. teman-teman punya rencana punya anak berapa ya?

Bookmark this on Delicious
Bookmark this on Yahoo Bookmark

Terima Kasih telah berkunjung dan membaca artikel di papapz.com. Apabila Anda ingin mendapatkan pemberitahuan untuk setiap postingan yang baru. Silakan masukkan alamat email anda untuk berlangganan konten blog papapz.com:

Delivered by FeedBurner


banner aplikasi kita fm android

16 Comments

  1. Whaaa.. Saya belom ada rencana nambah adik buat Diana. Entah nanti jaraknya berapa…

    • papapz

      gak papa mbak mumpung masih muda :P

  2. bentar lagi ada baby yg kedua ;) do,akan biar selamat ibu dan anaknya ya kawan :)

    • papapz

      insya allah aamiin sama-sama saling mendo’akan bro..

  3. di lingkungan rumah saya di kalimantan, rata-rata anak seusia saya (udah 24 tahun nih, gak tau ini saya anak apa om-om) hehehe, jarak melahirkan beragam om. Namun biasanya antara 2-3 tahun jarak anak pertama dengan yang kedua. Baru deh yg kedua dengan yg ketiga bisa jauuuuuuuuuhhhhh sekali. ada yang sampai 10 tahunan. Jadi umur udah 10 tahun, baru punya adek lagi, eh, pas udah 20 tahun, si adek baru umur 10 tahun.

    Biasanya jarak lahir dekat itu faktor ekonomi. Karena biasanya adek dan kakak di sekolahkan di tempat yg sama, jadi ada hak waris seperti sepatu sekolah, tas sekolah, buku sekolah, seragam, dll. :)

    • papapz

      nah ntu bisa jadi walaupun tentunya repot jika pas sama-sama masuk sekolah kebutuhannya gede banget wkwk memang kalau mau banyak anak harus dibarengi kuatnya finansial juga :D

  4. Setuju papz, perencanaan yang tepat itu salah satu kunci kebahagiian keluarga, termasuk dlm hal punnya anak..

    • papapz

      perencanaan dalam segala hal memang menjadikan lebih matang segala sesuatunya kang..

  5. sayangnya ┬ámeski sudah diatur terkadang bisa jebol lho mas? Jadi berantakan dech…

    • papapz

      xixi waah mau nambah lagi gak mas :D

  6. Doakan aku ya mas..biar cepet nikah dan dapet anak yang lucuk :)

    • papapz

      aamiin hehe ayo nikah! ^^

  7. nah.. nah.. jarang nih orang memperhitungkan hal ini
    padahal penting, saya dulu pernah ngobrol sama temen masalah kayak ginian
    dia bilangnnya malah terserah di kasih sama “Yang Diatas” aja >__<
    saya juga ngitung2 nih mas kayak ginian
    soalnya klo gak tepat bisa berabe, bukan cuma usia mas tapi keuangan juga
    anak lahir dengan jeda 2 tahun itu gawat, bisa barengan masuk sekolah nanti
    klo gak punya tabungan yang cukup bisa gawat

    • papapz

      hehe iya mas bener.. segala sesuatu juga perlu perhitungan :D walau baru mau nikah tapi kayanya udah siap neh ilmunya ^^

  8. jadi pengen segera punya malaikat kecil juga saya mas, hehehe

    • papapz

      aamiin saya do’akan mas..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>