Tips Asyik Tinggal Di Rumah Kontrakan

Jadi kontraktor memang identik dengan pasutri yang baru nikah. Enaknya sih bagi cowok, sebelum nikah harus punya rumah dulu. Tapi mengingat harga rumah saat ini lumayan mahal jadi memang terpaksa harus tinggal di rumah kontrakan dulu.

Waktu sehabis nikah, saya jauh-jauhan dulu sama istri karena kuliah saya belum kelar. Dan waktu itu istri masih tinggal di rumah Ortunya. Jadi kalau pulang biasanya saya naik Kereta ke Cirebon dari Jakarta lalu turun di stasiun dekat rumah mertua saya tersebut.

Namun karena istri ngeluh suka cape kalau harus bolak-balik ngajar ke sekolah di Kota yang lamanya bisa mencapai 45 menit, akhirnya kita pun mutusin buat ngontrak. Saat itu saya juga masih sedang nyusun tugas akhir dan mau wisuda. Nah… ada cerita gak enak pas waktu ngontrak pertama kali. Waktu itu sedang musim hujan dan ternyata sampai Banjir dan airnya masuk ke kontrakan. Istri saya langsung histeris apalagi saya masih di Bogor. Aduuh kebayang gimana repotnya istri sementara saya stress karena gak bisa pulang, Untung ada tetangga yang baik yang bantuin beres-beres kontrakan. Pfuuiih..

Lalu akhirnya kami pindah ngontraknya ke atas, ke rumah kontrakan yang terdri dari 4 rumah saling berdempetan. Alhamdulillah sudah mau dua tahun disini,ya dibetah-betahin aja mau gimana lagi karena belom bisa bikin rumah. Alhamdulillah tetangga kanan kiri belakang baik-baik semua dan pada care.

depan kontrakan

Kami milih kontrakan dengan harga yang cukup murah, 3 juta per tahun. Kondisi kontrakan masih baru karena saya yang pertama kali menempati kontrakan tersebut setelah rumah kontrakan tersebut jadi. Tapi saya pernah pindah juga dari kontrakan paling ujung sebelah kanan ke tengah, waktu itu gara-garanya Arfa masih bayi dan cuaca lagi panas-panasnya. Perasaan pengap banget dan panas kalau malam hari, karena sinar matahari langsung tembus ke tembok kamar. Akhirnya setelah yang tengah pindah ke rumah sendiri, kita pun minta pindah ke tengah sampai sekarang.

Ngontrak rumah memang beda banget sama rumah sendiri, apalagi yang cuma dapat 3 petak saja. Ruang depan, 1 kamar dan bagian belakang, berupa dapur, kamar mandi dan tempat mencuci. Kalau anak 1 mungkin masih bisa lah, tapi kalau anak nambah lagi waduh kayanya musti pindah ke rumah yang lebih besar.

Kalau lagi ngontrak juga mending jangan beli barang banyak-banyak. Karena dengan barang yang banyak akan membuat suasana kurang nyaman dan pengap. Beli barang-barang yang dibutuhkan saja dan jangan beli perabotan rumah yang super besar. Pastikan sirkulasi udara bagus sehingga tidak apek dan nyaman dalam rumah yang kecil.

Nah sambil jalan, kita pun harus alokasikan anggaran untuk mencicil rumah atau membuat rumah. Sehingga seumur hidup gak ngontrak terus. Do’akan saya supaya bisa cepet buat rumah yaa… bagi yang sekarang juga masih ngontrak enjoy aja  hehe.

btw, mana tips asyiknya ya? hihi.

Bookmark this on Delicious
Bookmark this on Yahoo Bookmark

Comments
  1. keramik

    I think that is among the such a lot vital info for me.

    And i am happy reading your article. But want to commentary on few basic things, The web site taste is great, the articles is
    truly nice : D. Excellent job, cheers

  2. Tia

    Cari kontrakan yang nyaman bersih murah susah yakkkkkhehhehhee

    • papapz

      tergantung, kalau di kota besar mungkin iya agak susah..tergantung budgetnya :)

  3. Infostore

    Asyikkk tipsnya gannn..

    Mampir juga gan di http://www.infostore.co.id “Pasang iklan properti online dengan MUDAH, CEPAT, dan GRATIS”

  4. bayu

    paling baru ngekost aja saya. dan ngekost nya juga sendirian.. pffftt

    • papapz

      nasib bujangan :)

  5. emma

    aku juga pernah mengalami kebanjiran karna atapnya bocor dikontrakan yg dulu pertama aku ngontrak,,pasti ada sisi ga enaknya tiap kali ngontrak yah mas,,hehe tapi dinikmati aja biar jd berwarna :)
    alhamdulillah kontrakanku yg sekarang nyaman2 aja

    aamiin semoga cepat terlaksana punya rumah sendiri
    akupun inginnya begitu punya rumah sendiri,,

    • papapz

      aamiin wah hebat yah masih single tapi udah mikirn mau punya rumah sendiri ^^

  6. duniaely

    Kang, blognya skrg cepet bgt dibuka 1 detik langsung muncul, seneng deh , jd kemarin itu gara gara theme nya ya ? baru tahu aku, kalau blogku gmn kang ? lemot nggak dibuka dr tempatmu ?

    masalah rumah kontrakan, pernah punya pengalaman juga kang, kalau bisa punya tabungan sih lbh enak mbangun rumah sendiri ya, walau kecild an sederhana, bebas merdeka soalny akang :)

    • papapz

      haha gak juga mbak.. kita kan beda negara dan server biasanya suka gitu .. kalau pake theme relatif mbak.. soalnya disini biasa-biasa aja karena pake koneksi yang mayan cepet g tahu deh kalau disana.. bukannya koneksi luar negeri wush wush ya hehe

  7. afan

    Saya juga masih “kontraktor” , tapi enak karena hidup mandiri (jarang ada intervensi politik)

    • papapz

      hehe iya mas memang enak jadi bisa mandiri deh ^^

  8. ronal

    Amiiin Mas Papz semoga segera bisa beli rumah yg layak dan nyaman untuk keluarga. Dan dilancar oleh Allah rejekinya.

    • asmie

      amiiin… asmie turut mendoakannya mumpung bulan ramadhan dimana semua doa dikabulkan… :D
      Dan semoga rumahnya juga cantik seperti tampilan blog ini, tema baru ya papz… jadi tambah betah dunk nge blognya… :)

      • papapz

        hahaha makasih asmie ^^ ..
        gimana bagus gak asmie hehe

        • asmie

          cantik tenan desain “rumahnya”, wuiii..jadi ngiri nie papz :D

  9. Heri Purnomo

    Wah.. jadi teringat kenangan saya di masa lalu mas. Saya jadi kontraktor 5 tahun, dengan berbagai suka dan dukanya. :)

    Pertama kali ngontrak, saya merasa bahagia bisa hidup mandiri bersama istri tercinta. Memulai hidup baru, mencari kontrakan ke sana kemari gak langsung dapat. Cari kontrakan saja susah dulu ..hihihi.. begitu ketemu, legaaaa.. Lalu kami beli peralatan rumah tangga dan kompor untuk masak yg waktu itu masih pakai minyak tanah. Meski begitu kami cukup senang.

    Lalu setelah istri mengandung anak ke-2 jadi berpikir utk pindah kontrakan dekat orang tua, agar kalau istri kerja bisa nitip si sulung ke orang tua dan adiknya dirawat pengasuh.

    Sedih memang, tidak bisa mengasuh anak sendiri. Tapi ini gak bertahan lama sampai akhirnya bisa menyicil rumah sendiri di kota Depok, Jawa Barat. 5 tahun masa mengontrak kami sudahi, dan istri pun mau berhenti bekerja untuk mengurus anak sendiri. Alhamdulillah, Tuhan sudah ngasih jalan dan mengatur semuanya hingga saya sdh punya anak 3 saat ini.

    Saya doakan semoga mas papapz lekas bisa membeli atau menyicil rumah dan hidup bersama setiap hari dengan istri dan anak-anak.:) InsyaAllah, Amin.

    #maaf, baru sempat berkunjung setelah lama kurang aktif ngeblog.
    salam untuk keluarga dan sukses selalu.
    HP

    • papapz

      wah liku-liku kehidupan ya mas hehe .. alhamdulillah jadi bisa dapat rumah sendiri ya mas.. aamiin makasih ya atas do’a dan kunjugannya :)

  10. wi3nd

    aamiin yra..

    iyah nanti juga kebeli rumahnya :)

    betul tuh jangan kebanyakan barang klo ngontrak repot klo pas pindahan..
    **pengalaman he he,,

    theme baru lagi nih kang :D

    • papapz

      hehe aamiin mbak :)
      iya mending pindahannya deket kalau jauh haduh berat hehe iya neh semoga pembaca suka ^^

Leave A Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *