22

(Puisi) Yang Tertinggal Kini

Dulu, waktu saya masih bujangan saya selalu galau. Sekarang juga masih suka galau sih, terutama kalau gak punya duit wkwkw. Pusing.. Arfa udah ngerti jajan soalnya :P

Dan kalau galau, dulu saya suka bikin puisi-puisi gak jelas. Mungkin bukan puisi tapi tepatnya curahan hati seorang yang galau dan memerlukan pelampiasan untuk mengungkapkan kesumpekan hati hehe. Dan ketika saya buka Facebook, saya suka iseng buka-buka history atau timeline dan nemuin puisi-puisi saya yang di share, seperti puisi berikut ini ditulis tanggal 2 September 2009 atau 12 Rhamadan (waktu puasa galau ya hehe) Iya waktu itu saya baru satu tahun di Bogor, kuliah sambil nyambi kerja di Warnet.

Gak tahu deh, ni puisi sedang menggambarkan kondisi saya yang lagi carut marut, lagi ‘bad’ banget perasaan. Simak yaa..

yang tertinggal kini..
mati membusuk seiring bertambahnya usia..
jengah dengan semua kepalsuan diri..bertopengkan kemunafikan..
menatap nanar nya hidup..ditengah rendahnya obsesi..
manjakan diri dengan nista..
meraup mimpi dengan dosa..
jelang neraka tanpa sadar..

yang tertinggal kini…
sumpah serapah mengutuk diri..meregang nyawa.. mengerang lirih..hingga mati..

walau yang tertinggal kini..
tatapan kosong penuh ambisi..
hamparan masalah tanpa solusi..
penat kepala dengan semua ini..
muak hingga sesak..
membuncah dan berontak..

saat aku terdiam..mungkin aku teriak..
saat aku tertawa..mungkin aku menangis ..
saat aku gembira..mungkin aku bersedih..

sesak yang ku rasa kini telah membaur dengan realita..
hampa yang ku pendam kini telah menjadi sebuah hingar bingar keramaian..

merona..meradang..membias..memudar..
tak kan pernah kau sadar..hingga kau terdiam di liang lahat..dimakan ulat..
hingga sedikit demi sedikit angkuhmu dimakan belatung..
meluluh lantakan paras yang kau puja..
membisukan lantangnya suaramu..

yang tertinggal kini..
perih saat aku terbangun..melihat dunia..
otak-otak kotor terbalut daging..
berjalan bagaikan mayat hidup..
telanjang..parade aurat..
tertawa penuh gairah..pasrah..tanpa upah..

yang tertinggal kini..
hanya setitik asa bernama agama..
terpuruk di saku-saku kumal para pemuja nafsu..menatap enggan penuh jijik
tanpa sadar meludahkan dan menginjaknya..
tertawa menghadap muka ke neraka..
hingga tercekatnya tenggorokanmu terlambat mengucap taubat..

yang tertinggal kini..
hanya titik kecil dan hina
diriku yang tak sempurna..
menjauh dan terjatuh..
tersaruk melangkah hingga bertemu ajal..
menanti malaikat maut mencabut beban luka perih di hati
menuju dunia lain..kembali pulang …

Gimana..? Hehe ..

Bookmark this on Delicious
Bookmark this on Yahoo Bookmark

papapz

Kang Ian a.k.a Papap Arfa. Bekerja sebagai Manager Station Radio Kita FM Cirebon, merangkap sebagai penyiar juga. Bercita-cita ingin menjadi pelopor blogger yang mewakili kalangan suami dan ayah.

22 Comments

  1. Yang tertinggal kini, cuma pikiranku yang penuh tanya “mengapa saya tak bisa membuat puisi” sama sekali seperti pemilik blog hehe

  2. Aaak… suka. Yang tertinggal kini, saya mau pulang ke rumah. Berpikir tentang puisi juga, terus posting. <– kalau jadi. [kalau nggak jadi, yang diposting pasti jadi lain]

  3. Puisinya dalem banget ya papz, apakah perasaan papapz juga dalam banget ketika menulis puisi itu? hik hik hik asmie jadi nangis bacanya :(

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *