Tips Mengajak Anak Kecil Ke Masjid

Mengajarkan agama kepada anak sejak dini memang baik dan bisa dilakukan oleh setiap orang tua muslim. Begitu juga dengan saya, sebagai seorang ayah saya ingin anak saya menjadi anak yang soleh yang tentunya akan menjadi aset berharga bagi orang tua khususnya ketika nanti saya sudah tidak ada lagi (emang mau kemana? :D)

Dan sebagai muslim, seorang laki-laki dewasa diwajibkan untuk sholat berjama’ah di Masjid. Dan Alhamdulillah saya memang selalu membiasakan diri sholat berjama’ah di Masjid sejak saya beranjak dewasa hingga kini, baik itu berjama’ah di Mushola dekat rumah atau ke Masjid di Komplek Pesantren dimana saya bekerja.

arfa

Terkadang ketika saya akan berangkat ke Masjid, Arfa yang kini sudah ngerti pasti akan merengek gak mau ditinggal sama saya. Usia Arfa memang baru mau 18 bulan (1,5 tahun) tapi Alhamdulillah dia kini sudah bisa diajak berkomunikasi walau kalimatnya belum tersusun dan hanya kata-kata yang dia ingat saja yang sering dia ucapkan. Tapi saya sangat senang karena saya udah mulai mengerti ketika dia rewel atau nangis, dia akan mengucapkan apa yang dia mau. Pipis.. Pipis.. dia minta diganti celanannya. Minum.. minum.. dia pasti haus. Bahkan kalau udah ngatuk dia pasti bilang sama mamamnya, yu.. bobo.. nenen.. dia minta tidur sambil dinenenin mamamnya. Ahh alangkah gemesnya saya sama Arfa 🙂

Dan memang Arfa pasti gak mau ditinggal kalau dianya lagi dalam kondisi deket banget sama saya. Seperti ketika saya akan berangkat ke Masjid karena sudah qomat, tapi dia gak mau ditinggal dan pengen digendong dan ikut saya terus. Dan kemarin, akhirnya pas sholat dzuhur seperti itulah Arfa gak mau ditinggal lagi, akhirnya mamamnya minta sama saya buat bawa Arfa aja ke Mushola. Saya waktu itu agak khawatir juga soalnya takut Arfa nangis. Tapi ya sudahlah mau gimana lagi, akhirnya saya pakein diapers dan sambil makan kerupuk Arfa saya ajak ke Mushola deket rumah.

Waktu itu sudah tinggal 1 rokaat lagi, saya ajak ke kamar mandi dulu buat pipis dan wudhu. Dia anteng, pas masuk mushola juga dia diem. Akhirnya saya tinggalin hape saya dan saya dudukkan di samping saya. Saya pun sholat sambil was-was juga takut Arfa nangis. Tapi Alhamdulillahnya, Arfa anteng banget sambil makan kerupuk dia duduk manis nunggu saya. Sambil bilang gak jelas “Allahu Akbar..” Allahu Akbar katanya.. hehe. Sampai saya salam Arfa masih duduk manis, duh saya terharu sambil bilang dalam hati ” Makasih ya nak.. sudah melewati percobaan ngajak anak kecil ke Masjid” Tapi saya gak akan dengan sengaja lagi ngajak anak ke Masjid sebelum dia mengerti, karena anak harus mulai ditekankan untuk sholat di usia 7 tahun dan tentunya sebelum usia itu harus mulai diberi tahu dan diajak sholat karena sholat adalah salah satu kewajiban bagi seorang Muslim. Dan ada juga fatwa Ulama yang melarang orang tua untuk diajak ke Masjid karena dikhawatirkan akan mengganggu kekhusuan jema’ah yang lain jika si anak masih belum bisa diatur. Dan realitanya memang seperti itu, banyak orang tua yang mengajak anak ke masjid tentunya dengan maksud yang baik untuk mengajari anak sholat berjama’ah tapi orang tua lupa untuk mengkondisikan anak dan mengajari adab-adab di masjid sehingga yang terjadi bukan kebaikan tapi keburukan karena hal itu akan mengganggu kekhusyuan jema’ah yang lain.

Nah bagi Anda yang memiliki anak laki-laki, ajari anak Anda selalu ya supaya dia bisa tenang dan mengikuti sholat dengan benar ketika dia diajak untuk sholat di masjid ^^

2 Replies to “Tips Mengajak Anak Kecil Ke Masjid”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *