Apa Enaknya Jadi PNS?

apa enaknya jadi PNSAlhamdulillah istri saya adalah seorang guru SD yang sudah diangkat jadi PNS di Kota Cirebon. Dia diangkat tahun 2009 sebelum kita nikah, dan istri saya adalah salah satu guru PNS yang dalam prosesnya murni melalui test dan tanpa suap-suapan. Banyak orang pun gak nyangka istri di usianya yang baru 23 tahun kala itu sudah diangkat jadi PNS bahkan banyak yang nyangka juga kalau istri saya jadi PNS nya pake uang suap hehe.

Istri saya sebenarnya gak niat-niat banget ingin jadi PNS. Setelah lulus dari D2 nya di UPI Bandung, istri langsung ngajar di Yayasan yaitu tempat saya kini bekerja. Kalau istri di SDIT nya tapi kalau saya di unit Radio nya. Setelah hampir 2 tahun ngajar di sana ternyata istri lulus test PNS dan akhirnya memilih untuk menjadi guru di SD Negeri sampai sekarang.


Btw menjadi PNS memang impian semua orang, banyak kita dengar beritanya bahwa banyak orang yang membayar sekian juta rupiah hanya untuk menjadi PNS khususnya mungkin PNS untuk jabatan guru. Dan memang saya juga sering tergiur untuk menjadi PNS bahkan ortu pun kayanya ngebet banget kalau saya bisa jadi PNS. Padahal apa sih enaknya jadi PNS? Kebanyakan orang hanya melihatnya dari sisi status, gaji tetap, tunjangan dan pensiunan. Padahal banyak juga PNS yang mungkin masih merasa kekurangan, bahkan SK PNS pun digadaikan sehingga utangnya banyak 😀
jadi PNS
Ketika saya kemarin ke rumah orang tua di Majalengka, saya ditanya sama Bapak tentang gaji saya. Berapa sih gaji saya kerja di Yayasan itu? Kalau ada pendaftaran PNS sih ikutan aja. Bla bla bla.. Kalau udah membicarakan hal itu saya sebenarnya males. Memang sampai saat ini saya belum bisa membalas kebaikan ortu. Saya malah memaksa minta nikah sebelum saya mapan dari sisi materi. Tapi apakah ortu tahu bagaimana pahitnya kehidupan saya setelah lulus sekolah di tahun 2004? Karena saya gak mau ngerepotin ortu saya pun akhirnya merantau ke Jakarta dan ikut tinggal sama tante saya di daerah Bojong Gede. Saya pernah jualan di stasiun Citayam, ngelesin anak-anak sekolah dan ngajarin ngaji di TPA, kerja serabutan apa aja ikut sama om saya di perusahaan kontraktor sampai tahun 2008, dari 2008 sampai 2011 saya pindah ke Bogor, kerja di warnet dan dikuliahin sama Bos saya. Saat-saat itu saya sangat tertekan dan hampir banyak melakukan hal-hal yang tidak baik sebagai pelampiasan. Gadis yang menjadi istri saya sekarang pun sempat hampir saya sia-siakan. Ahhh.. masa lalu yang pahit memang kadang susah untuk dilupakan.

Kalau boleh jujur, saya hanya ingin bekerja menurut kemampuan saya. Saya ingin keluarga saya selain tercukupi materinya juga terpenuhi kasih sayang dan waktu bersama mereka. Sekarang ini saya sudah merasa enjoy karena pekerjaan saya fleksibel walau gaji yang diterima tidak seberapa, makanya saya mulai ngulik bisnis online lagi, ternak blog, cari info ini dan itu karena saya ingin sukses dan memperlihatkan apa yang bisa kepada semua orang, agar mereka tidak meremehkan saya.

Saya tidak berharap banyak untuk menjadi PNS seperti istri saya. Saya pun tidak berencana untuk mencari-cari kerja yang lain, saya sudah capek dengan rutinitas kantoran. Saya ingin kerja yang fleksibel dan tidak terikat waktu dan saya pun bisa semau saya mengatur penghasilan saya. Tapi pekerjaan apa yang bisa seperti itu? Saya berdo’a semoga Alloh bisa mewujudkannya untuk saya. Aamiin ya Alloh 🙂
pns cantikBukan Istri saya 😛

18 Replies to “Apa Enaknya Jadi PNS?”

  1. Cirebonnya di mananya mas? Kabupaten atau Kotamadya?
    deket Nasi Jamblang Bu Nur ga? duh kangen itu nasi jamblang. perkedel jagungnya enak.

        1. Kalitanjung masih masuk kec. kesambi kota cirebon tapi kalau ke arah barat lagi setelah pom bensin itu udah kabupaten mas.. jadi deket perbatasan kota-kab.. kapan-kapan ke cirebon lagi mampir y mas ^^

  2. hihi.. amin amin mas.. semoga bisa tercapai..
    saya jg gak begitu berminat menjadi PNS mas.. enak ngeblog, bisa dapat duit dan mengatur hidup sendiri 😀

  3. Kalo PNS-nya sehat mental ya bakal nyaman aja ngejalaninnya..

    Kalo enggak sehat mental, ya isinya nggak pernah bisa puas.. Nggak bisa mensyukuri apa yang udah dia dapetin.. Ujung-ujungnya menggadaikan SK demi rupiah..

    Salam dangdut dari Pekalongan, Mas.. hehee

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *