Bahaya Lupa Yang Sudah Akut

aduh lupaKata pepatah manusia itu tempat salah dan lupa. Tapi bagaimana kalau lupa nya sudah jadi penyakit? Akut dan kebangetan.. Kalau lupa kan biasanya gak disengaja. Tapi kalau apa-apa lupa, naroh kunci lupa, naro hape lupa, naro dompet lupa, wah itu sih udah pikun kali yee.. umurnya berapa sih hehe.

Sebenarnya secara general otak dan pikiran saya normal dan stabil. Saya masih bisa melakukan berbagai pekerjaan dengan baik dan rapi. Terlihat dari luar pun tidak ada tanda-tanda otak saya terganggu karena saya masih tahu jalan pulan ke rumah dan mengenal istri dan anak saya 😀


Tapi kelemahan saya adalah seringkali lupa dengan hal-hal atau benda-benda kecil yang penting. Semisal hape, dompet, kunci rumah dan kunci motor, kartu ATM, uang dan yang semisalnya. Hal ini ternyata berakibat fatal dan seringkali menyebabkan saya dan istri ribut hehe.

Dulu, sewaktu bujangan saya pernah merendam celana berikut hape di sakunya di ember yang sudah diberi detergen. Walhasil hape saya langsung mati begitu saja. Saya pun dulu sempat lupa kehilangan dompet berikut KTP, Kartu Mahasiswa, 2 Kartu ATM dan beberapa kartu lainnya setelah saya beli makan. Yang heran, setelah makan saya gak inget dompet ilang dan baru nyadar pagi harinya. Saya cari muter-muter di jalan pun gak ada alias sudah diambil sama orang :D.

lupa kunci rumah

Dan kini saya sering banget lupa naro kunci motor. Sebenarnya kunci motor ada dua berikut kunci cadangan. Namun saya pernah jauh-jauh hari sebelumnya menghilangkan kunci cadangannya dan kini dengan modal kunci yang hanya satu saya seringkali lupa naro dimana. Kadang kunci ada di atas kasur dan ketutup bantal, kadang kunci ada di atas lemari dan ketutup sama buku-buku, kadang kunci dan di dalam kotak alat-alat, kadang kunci masih nempel di motornya kaya waktu ke swalayan saya lupa ternyata kunci masih nempel di motornya dan harus berurusan dengan security hehe.

Dan kemarin, kejadian yang cukup bikin kesel istri adalah ketika saya mau ngantar istri belanja baju ke Tegalgubug. Setelah saya pulang kerja saya pun langsung memandikan Arfa dan mengantar istri dengan naik motor. Waktu itu istri sudah mengingatkan saya agar tidak lupa membawa kartu ATM, saya pun dengan yakin mengiyakan bahwa kartu ATM ada di tas kecil saya karena saya ingat saya udah mengeluarkannya dari laci meja kantor saya.

Saya pun dengan senang dan gembira mengantarkan istri, pas sudah di Plered saya pun berhenti di Bank Muamalat untuk narik uang. Dan tadaaa.. ternyata kartu ATM nya gak ada yang ada punya saya dan isinya cuma 150.000, pasti kurang lah uangnya buat belanja. Lalu saya pun bilang kartu ATM nya gak ada gimana ya? Kayanya masih ketinggalan di saku baju atau di meja kerja. Istri langsung marah-marah dan jengkel sama saya.. Saya pun jadi emosi dan ikut nimpalin ocehan istri wkwkw akhirnya istri ngajak balik lagi ke kontrakan karena ternyata hape nya dia juga gak ada alias ketinggalan.

rute

Dengan penuh rasa kesal saya pun memacu motor, padahal itu sudah sepertiga perjalanan loh. Lumayan juga ke tempat istri itu memakan waktu 1 jam. Akhirnya mau gimana lagi kartu ATM itu harus dibawa  dan akhirnya setelah 15 menitan kita nyampe di kontrakan. Dan ternyata hape istri ada di kasur, ketutup sama baju-baju. Dan kartu ATM nya ternyata masih nongkrong manis di meja kerja saya. Koq bisa ya wakakaka.. akhirnya kita berdua pun ketawa sambil nahan kekesalan 😀

Haduh.. haduh ternyata penyakit lupa itu bisa bikin fatal juga yah.. Kayanya saya harus terapi nih biar kekuatan ingatan saya kembali wajar khususnya dalam mengingat hal-hal penting yang dianggap sepele tersebut 😀

apakah anda lupa sesuatu

14 Replies to “Bahaya Lupa Yang Sudah Akut”

  1. Lupa kadang membuat kita kesal dan frustasi. Kadang aku juga berfikiran seperti itu. Namun, seharusnya kita bersyukur karena dengan adanya lupa kita bisa melupakan kejadian-kejadian buruk yg pernah kita alami. Meskipun tidak semuanya.

  2. Memang penyakit lupa susah obatnya. Kalau saya sih sering-sering catet di hp dan kasih nada pengingat. Atau catet dan taruh di tempat-tempat yang sering kita lihat.

  3. Saya juga pernah mengalami hal yang sangat tidak memalukan karena lupa. Waktu itu saya sedang terburu-buru karena harus ketemu orang, lalu dengan tergesa-gesa menghidupkan motor dan berangkat menuju tempat janjian. Setelah ketemu dengan orang itu, akhirnya saya akan pulang ke rumah.

    Di tengah jalan saya melihat indikator bensin dan ternyata bensin motor saya sudah sangat kritis… langsung saya pacu motor ke pom bensin terdekat. Dengan sangat pede saya bilang “isi full ya mas!” pada petugas pom bensin. Pas saya mau bayar, saya merogoh kantong belakang ….. JRENG ternyata ga bawa dompet dan ga ada uang sama sekali. Akhirnya saya terpaksa ninggalin KTP, dan ngambil dompet dulu ke rumah. (-_-!)

  4. kalau sudah mulai menua makin banyak saja yang saya lupa.. supaya kita tetap ingat dan tidak mudah lupa / pikun kira2 ada tipsnya nggak mas ??
    trims 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *