Jika Aku Single Parent!

jika aku jadi single parentJika Aku Single Parent! Hehe.. judul yang aneh. Padahal saya sih tidak berharap jadi single parent, saya ingin tetap bersama istri dan anak saya sampai kapanpun.

Menjadi single parent itu gak enak. Semua serba sendiri terutama dalam membesarkan dan mendidik anak. Sebab seseorang menjadi single parent pun sebenarnya berbeda-beda. Ada yang karena bercerai, ditinggal begitu saja sama pasangannya, atau memang karena salah satunya meninggal (dan tentunya hal itu tidak bisa kita tolak kan?).

Ada orang yang menikmati dirinya menjadi single parent, ada yang terpaksa menjadi single parent, dan ada yang tidak suka menjadi single parent kaya saya dan lebih baik mencari pengganti apabila memang pasangan kita sudah tidak lagi disamping kita dengan berbagai sebab (gak ada dong namanya kesetiaan cinta? huehehe)

Nah jika saya jadi single parent, maka saya tidak bisa membayangkan apa jadinya hidup saya. Sementara Arfa masih kecil, usianya masih 1 tahun, belum bisa makan sendiri (nyendoknya belum bener :D), mandi belum bisa sendiri (kalau cuma mainan air mah bisa hehe), apalagi kalau Arfa rewel pengen nenen dan bobo duh kebayang deh mau minta tolong ke siapa ya kira-kira? 😛

ayah yang baik

Saya sering loh terkadang jadi pengganti si Mbak jika si Mbak izin gak masuk atau pas hari minggu, istri ada kegiatan kaya hari Ahad kemarin. Istri saya harus mendampingi anak-anak SD lomba matematika. Sementara saya ngasuh Arfa, setelah Arfa makan dan mandi semua beres. Arfa udah cakep lalu tak bawa ke radio. Namun lama-lama Arfa ngantuk dan rewel, nah saya masih kelabakan jika harus nina boboin Arfa. Digendong gak mau, didudukin nangis, akhirnya saya bawa aja jalan-jalan naik motor keliling komplek biar dia ngantuk dan bener aja pas udah mau nyampe radio lagi dia tidur langsung aja deh saya bawa ke kontrakan dan sambil saya laptopan Arfa bobo sampe jam 10.30 pas banget ibunya dateng dia pun bangun.

Kebayang kan seorang ayah ngasuh anaknya yang masih kecil? Perlu ekstra keras gimana caranya agar anak deket sama ayahnya. Kalau anak gak deket mana mungkin dia mau lama-lama sama ayahnya hehe. Alhamdulillah selama ini saya selalu menjalin kedekatan dengan anak, saya bisa nyuapin Arfa, mandiin, gantiin baju dan popok bahkan ngajak jalan-jalan kalau Ibunya lagi masak atau ngelakuin kegiatan lain.

papap arfa

Walau pun gitu, saya gak bisa loh jika saya terus-terusan seharian ngasuh Anak. Dia juga butuh ibunya, dia pengen manja dan nenen di pelukan ibunya, walau istri saya juga sama aja kerja di pagi harinya. Dan Arfa setelah pukul 07.00 pagi sampai dzuhur pasti diasuh sama Mbak. Makanya saya gak mau jadi single parent bagi Arfa, Saya berharap terus menjadi bagian dari keluarga saya sebagai Ayah, Istri saya sebagai Ibu dan Arfa sebagai Anak. Kita akan bahagia selamanya 🙂 Aamiin

2 Replies to “Jika Aku Single Parent!”

  1. Kaaaaang …
    di usia Arfa itu emang tingkat ketergantungan ama ibu nya masih tinggi banget kang…apalagi masih ASI..
    dikit dikit pasti minta mama nya deh yah…hihihi…

    Mudah mudahan bahagia selamanya dan gak perlu single parent yah kang 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *