Ceritaku Dalam Memilih Pengasuh Bayi

memilih pengasuh bayiSemenjak istri masih hamil, kami sudah merencanakan untuk mengambil jasa pengasuh yang nantinya bisa menjaga Arfa kalau kami berdua bekerja. Pertamanya kami ragu, tapi mau bagaimana lagi kita pasti gak bisa kalau gak ngambil jasa pengasuh. Soalnya istri harus pergi ke sekolah selambat-lambatnya pukul 07.00 pagi dan pulang menjelang dzuhur dan begitu juga saya masuk kerja pukul 08.00 pagi hingga pukul 16.00 sore. Dan memang berhubung kami pun hidup mandiri karena orang tua sama-sama jauhnya dan tidak mungkin salah satu dari mereka ikut kita. Ya wis lah akhirnya kita pun melakukan audisi pengasuh hehe.

Ternyata gampang-gampang susah loh nyari pengasuh itu. Gak semuanya bisa langsung cocok, karena pengalaman di komplek kami sering banget satu keluarga gonta ganti pengasuh, ada yang gak cocok lah, ada masalah yang lain juga saya kurang tahu kenapa bisa sampai pada gak bertahan lama.

Dan alhamdulillah saya cuma sekali ganti pengasuh, sebenarnya saya juga dapat rekomendasian dari si mbah asisten rumah tangga belakang kontrakan. Namun setelah beberapa hari masuk kerja kita kurang cocok sama performanya. Masa baru masuk kerja udah minjam uang sih, bukannya apa-apa yah berasa gimana gitu. Terus juga menurut saran temannya istri, orang seperti itu lebih baik diberhentikan aja nanti kalau sudah sekali dikasih pinjam malah keterusan.

Ya udah akhirnya si mbak yang pertama itu kita stop. Dan akhirnya si mbah pun menawarkan lagi namanya Mbak Ida kepada kami. Pertama kalinya terlihat pendiam, tapi lama kelamaan kita jadi akrab dan ternyata Mbak Ida bisa diandalkan sebagai pengasuhnya Arfa. Arfa memang anaknya gak rewel jadinya Mbaknya juga gak kerepotan mengasuh Arfa.

arfa

arfa 4 bulan

Waktu itu Arfa mulai diasuh Mbak sejak usia 3 bulan, semenjak libur cuti melahirkan istri saya selesai. Dan kini Arfa udah mau 13 bulan, jadi udah 10 bulan Mbak Ida ngasuh Arfa. Job desknya Mbak sih sebenernya untuk ngasuh Arfa aja, cuma karena Alhamdulillah Arfa anteng dan setelah mandi dan makan biasanya dia tidur, akhirnya Mbak pun kita minta buat nyuci baju, piring, nyetrika dan sedikit beres-beres kontrakan (maklum cuma 3 petak sih hehe).Dan selama ini kita pikir pun Mbak udah ngerti sendiri tanpa kita suruh-suruh. Kita memang tidak terbiasa untuk nyuruh-nyuruh orang jika kita sendiri bisa.

Dan selama 10 bulan ini kita udah merasa cocok dengan Mbak Ida, orangnya gak neko-neko, jujur dan sayang sama Arfa. Mbak Ida juga sebenernya Ibu yang sudah mempunyai 1 anak yang kini sekolah di TK, dia ingin mencari kesibukan di kala anaknya sekolah makanya dia mau nerima tawaran si Mbah untuk ngasuh Arfa karena memang kita hanya minta jasa pengasuh setengah hari saja. Dan jangan heran, Mbak Ida lulusan SMU dan rumahnya juga bagus loh, keluarganya juga bukan keluarga yang kurang mampu mungkin mbak hanya ingin memanfaatkan waktu saja selain bisa menghasilkan income sampingan di luar uang belanja dari suaminya.

Beberapa waktu lalu, Mbak pernah curhat bahwa dia ditawari kerja di pabrik dengan gaji diatas gaji yang kita berikan cuma harus seharian dan haru berangkat pagi-pagi katanya. Kita waktu sempat khawatir jika Mbak gak lagi bisa ngasuh Arfa, kita kerepotan dan susah nyari yang bener-bener cocok. Tapi ternyata Mbak juga keberatan dan lebih memilih ngasuh Arfa.Syukur deh..

arfa 7 bulanarfa 7 bulan

Kita juga sebenarnya gak tahu mau pake jasa pengasuh sampai kapan, kalau Arfa udah gede sih sebenarnya bisa aja dimasukkan ke play group tapi nanti lagi deh mikir-mikir kadang suka kasian juga kalau kecil-kecil udah sekolah. Siapa tahu nanti adiknya Arfa nyusul jadi Mbaknya bisa tetep deh ngasuhnya hehe.

Pada intinya sih kita perlu banget jasanya Mbak. Untuk itu saya selalu memperlakukan Mbak kaya ke saudara sendiri. Walaupun Mbaknya bilang ke kita “Bapak” sama “Ibu” (padahal umurnya tuaan si Mbak loh hehe kadang lucu sendiri) tapi kita nganggap Mbak kaya ke kakak sendiri. Kita juga sering main ke rumahnya dan kebetulan mertuanya Mbak juga kerja di Yayasan yang sama dengan tempat saya kerja.

Beberapa akhir ini anaknya Mbak sakit setelah ikut piknik, akhirnya Arfa pun diasuh sama saya kalau gak Arfa nya dibawa ke rumahnya Mbak tapi pas pulang kemarin Arfa jadi ketularan sakit deh. Memang kalau gak ada Mbak repot banget deh, apalagi Arfa lagi aktif-aktifnya dia sekarang lagi belajar jalan dan pengennya main di luar terus.

Makasih ya Mbak sudah jagain Arfa ^^

2 Replies to “Ceritaku Dalam Memilih Pengasuh Bayi”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *