Jangan Pernah Telat Sedetik Pun

menungguSiapa sih orangnya yang mau untuk disuruh menunggu. Karena menunggu memang bukanlah pekerjaan yang menyenangkan, sebaliknya malah membosankan dan bikin bete. Mending ya kalau datangnya telat, tapi kalau tiba-tiba orang yang ditunggunya itu sengaja ngebatalin gimana dong? Sebel banget tentunya.

Saya termasuk orang yang selalu berusaha untuk tepat waktu jika janji kepada seseorang. Namun terkadang sering ada masalah teknis yang selalu bikin saya sedikit kurang tepat waktu. Sebagai suami yang baik saya sering sekali bertugas menjadi seksi antar jemput istri. Pokoknya kemanapun istri mau pergi, kalau saya bisa pasti saya anter. Tiap pagi  sekitar jam 7, saya antarkan istri ke sekolah dan pulangnya sekitar jam 12 saya jemput juga. Hal ini seringkali menjadikan pertanyaan bagi orang-orang di sekolahnya istri, “Ni suaminya Bu Asih (Istri saya) kerja apa sih? Koq bisa gituh.. selalu antar jemput istri kemanapun. Saya jadi penasaran sekaligus ngiriHehe.


Iya saya juga kadang merasa malu, tapi mau gimana lagi istri agak canggung kalau naik motor lagi setelah melahirkan. Jadinya saya yang anter jemput dia. Kerjaan saya di Radio memang flexibel, jadinya saya bisa dengan mudah antar-jemput istri. Dan saya yakin, apa yang saya lakukan itu benar dan tidak menganggap istri saya seorang yang manja. Dia juga ngerti kalau untuk acara semisal makan-makan dengan temannya dia gak akan minta saya nganterin karena gak enak sama temannya (nanti saya minta ikutan makan wkwkw). Nah, mungkin satu saat saya akan antar jemput pake mobil aja biar mereka tahu bahwa saya selain ganteng, setia juga orang kaya di kelasnya :D

menunggu suami

Untuk acara antar jemput ini memang perlu ketepatan waktunya jika tak ingin nyonya besar marah-marah. Insiden telat jemput seringkali saya alami. Adakalanya saya lupa, saya lagi rapat, atau ada acara dengan kru radio atau masalah teknis semisal HP error sehingga susah untuk dihubungi. Seperti kemarin, saya telat jemput karena SMS di hape saya telat nyampenya. Pas istri turun dari angkot, saya masih di studio. Langsung deh dia ngambek dan marah-marah sama saya. Padahal asli SMS nya baru nyampe setelah dia telepon. Jadi kan salah siapa hayoo? Saya bilang kan saya akan jemput kalau dia SMS udah nyampe. Akhirnya saya pun segera memacu motor dengan kecepatan penuh untuk mencapai tempat yang di maksud sekitar 10 menitan lebih. Dan benar ternyata, nyonya besar sedang cemberut sambil gendong Arfa yang kepanasan.

Hmm… kalau dipikir-pikir kasian juga sih tapi kalau istri udah ngambeknya itu suka bikin mengkel saya juga hehe. Yah begitulah romantika pasutri muda yang masih labil. Pokoknya dalam masalah menunggu.. jangan pernah telat sedikitpun :D

menunggu kekasih

Bookmark this on Delicious
Bookmark this on Yahoo Bookmark